Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pendiri dan Deklarator Demokrat Usul Posisi Partai Tetap Sebagai Oposisi

Santernya wacana Partai Demokrat akan merapat ke kubu koalisi pendukung pemerintah Jokowi-Ma'ruf, dinilai bukan pilihan yang tepat.
Aziz Rahardyan
Aziz Rahardyan - Bisnis.com 02 Juli 2019  |  23:33 WIB
Bendera Partai Demokrat di jalan raya. - Antara
Bendera Partai Demokrat di jalan raya. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA — Santernya wacana Partai Demokrat akan merapat ke kubu koalisi pendukung pemerintah Jokowi-Ma'ruf, dinilai bukan pilihan yang tepat.

Hal ini disampaikan Sahat Saragih, pengurus dan anggota Forum Komunikasi Pendiri dan Deklarator Partai Demokrat, di bilangan Jagakarsa, Jakarta Selatan, Selasa (2/7/2019).

Menurutnya, sikap inkonsistensi Partai Demokrat dalam mengusung paslon pada Pilpres 2019 di bawah kepemimpinan Ketua Umum Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), merupakan salah satu penyebab turunnya perolehan suara partai.

"Kalau dari kami, pendiri dan deklarator Partai Demokrat, tentunya lebih baik konsisten. Karena rakyat kan suka yang konsisten. Yes, sebagai oposisi," ujar Sahat.

"Tapi tentunya Partai Demokrat akan merapatkan secara prosedural. Apakah memang masih tetap di oposisi seperti periode yang lalu, atau sekarang pengen bergabung dengan pak Jokowi. Itu kan perlu ditimbang. Nanti di rapat Partai Demokrat akan ditentukan," tambahnya.

Sahat menilai, dalam konteks bergabung ke koalisi pemerintah, SBY tampak lebih memprioritaskan alasan keluarga. Yakni agar putranya Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) bisa menjadi menteri, bukan demi partai.

Oleh sebab itu, hal ini menjadi salah satu alasan kenapa Forum Komunikasi Pendiri dan Deklarator Partai Demokrat mengusulkan sudah saatnya SBY pensiun sebagai ketum. Tetapi sebagai gantinya, SBY lebih cocok ditempatkan sebagai calon tunggal Ketua Dewan Pembina Partai.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

partai demokrat
Editor : Andhika Anggoro Wening
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top