Menlu Jerman: Eropa Berkomitmen Selamatkan Kesepakatan Nuklir Iran

Inggris, Prancis, dan Jerman berkomitmen mempertahankan kesepakatan dalam perjanjian nuklir Iran.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 10 Juni 2019  |  19:58 WIB
Menlu Jerman: Eropa Berkomitmen Selamatkan Kesepakatan Nuklir Iran
Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN) Bushehr di Iran, sekitar 1.200 kilometer sebelah selatan Teheran. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Inggris, Prancis, dan Jerman berkomitmen mempertahankan kesepakatan dalam perjanjian nuklir Iran. Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas mengatakan upaya dialog penting terus dilakukan untuk menghindari eskalasi militer.

"Kami ingin memenuhi kewajiban kami," kata Maas saat konferensi pers bersama dengan Menlu Iran Mohammad Javad Zarif di Teheran pada Senin (10/6/2019).

"Kami tidak dapat melakukan mukjizat, tetapi kami akan mencoba untuk mencegah kegagalan (perjanjian nuklir)," tambah Maas.

Dia menilai situasi di Iran sangat eksplosif dan sangat serius, sehingga eskalasi yang berbahaya dari ketegangan yang ada juga dapat menyebabkan eskalasi militer.

Menlu Iran Javad Zarif menuturkan dialog Iran dan Jerman untuk menyelamatkan kesepakatan nuklir Iran 2015 dilakukan secara jujur dan serius.

"Kami telah melakukan pembicaraan yang jujur dan serius dengan (kunjungan Menlu Heiko) Maas. Teheran akan bekerja sama dengan penanda tangan kesepakatan dari Uni Eropa untuk menyelamatkannya," kata Zarif.

Maas tiba di Teheran pada Senin (10/6/2019) untuk mengadakan pembicaraan dengan Presiden Iran Hassan Rouhani sebagai bagian dari upaya bersama Eropa untuk menyelamatkan pakta nuklir Iran dengan kekuatan dunia dan meredakan meningkatnya ketegangan Amerika Serikat-Iran.

Ketegangan AS-Iran meningkat sejak Presiden Amerika Serikat Donald Trump menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran pada tahun lalu dan menerapkan kembali sanksi terhadap Iran.

Jerman, Prancis, dan Inggris menyatakan bahwa pakta nuklir tetap merupakan cara terbaik untuk membatasi aktivitas pengayaan uranium Iran yang berpotensi untuk pengembangan senjata nuklir.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
nuklir, nuklir iran

Sumber : Reuters

Editor : M. Syahran W. Lubis

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top