Waketum PAN : Aktor Intelektual Kerusuhan 22 Mei Rusak Iklim Demokrasi

Wakil Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Bara Hasibuan berharap pihak kepolisian dapat mengungkap aktor intelektual kerusuhan 22 Mei 2019.
Aziz Rahardyan
Aziz Rahardyan - Bisnis.com 24 Mei 2019  |  21:15 WIB
Waketum PAN : Aktor Intelektual Kerusuhan 22 Mei Rusak Iklim Demokrasi
Tersangka pelaku kericuhan pada Aksi 22 Mei ditunjukkan polisi saat gelar perkara di Polres Metro Jakarta Barat, Kamis (23/5/2019). - ANTARA/Indrianto Eko Suwarso

Bisnis.com, JAKARTA — Wakil Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Bara Hasibuan berharap pihak kepolisian dapat mengungkap aktor intelektual kerusuhan 22 Mei 2019.

Terlebih, apabila isu fasilitator kericuhan merupakan elite politik tak terbuktikan. Dia khawatir, kasus ini akan merusak iklim demokrasi Tanah Air.

"Dalam arti semua pihak yang terlibat. Bukan hanya mereka yang terlibat di lapangan, tapi juga yang dikatakan master main, perancang aktor intelektual juga harus juga dikenakan tindakan hukum," ujarnya selepas acara diskusi di bilangan Setia Budi, Jakarta Selatan, Jumat (24/5/2019).

"Kalau tidak secara tegas, maka akan menciptakan preseden buruk bagi pemilu- pemilu berikutnya. Padahal demokrasi kita masih mencari bentuk, masih kita bangun, dan masih menuju kedewasaan," tambahnya.

Setelah aksi ricuh di Tanah Abang, Petamburan, dan sekitar kantor Bawaslu RI pada Rabu (22/5/2019) beberapa isu politis kembali merebak.

Di antaranya seperti ambulans berlogo partai politik yang berisi batu dan uang dalam amplop, isu preman bayaran yang dibayar untuk melakukan kerusuhan, isu adanya petinggi tim sukses yang merancang kerusuhan ini.

Menanggapi hal tersebut, Bara hanya menjawab bahwa dirinya beserta PAN percaya pada aparat kepolisian untuk menindak. Sebab, Bara mengaku telah melarang kader dan simpatisan PAN untuk ikut serta dalam kerusuhan tersebut. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Aksi 22 Mei

Editor : Andhika Anggoro Wening

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top