Iran Ancam Langgar Kesepakatan Nuklir, China Tenangkan Saudi

Presiden Cina Xi Jinping berbicara melalui telepon dengan Raja Salman dari Arab Saudi pada hari Rabu (8/5/2019). Pembicaraan itu terkait ketegangan antara Riyadh dan Teheran belakangan ini.
Kahfi
Kahfi - Bisnis.com 09 Mei 2019  |  03:23 WIB
Iran Ancam Langgar Kesepakatan Nuklir, China Tenangkan Saudi
Presiden China Xi Jinping menyampaikan pidatonya dalam pembukaan Belt and Road Forum (BRF) kedua di Beijing, China, Jumat (26/4/2019). - Reuters/Jason Lee

Bisnis.com, BEIJING - Presiden Cina Xi Jinping berbicara melalui telepon dengan Raja Salman dari Arab Saudi pada hari Rabu (8/5/2019). Pembicaraan itu terkait ketegangan antara Riyadh dan Teheran belakangan ini.

Dikutip dari Reuters, ketegangan itu muncul setelah Teheran mengumumkan pihaknya mengurangi beberapa komitmen berdasarkan perjanjian nuklirnya 2015 yang didorong  kekuatan dunia.

Di sisi lain, China harus menjaga harmonisasi karena memiliki hubungan energi dan bisnis yang erat dengan kedua negara. Terlebih lagi, di kawasan Arab, pengaruh China dinilai minim dibandingkan Amerika Serikat, Rusia, Prancis atau Inggris.

Kementerian Luar Negeri China tidak secara langsung menyebut Iran dalam pernyataannya mengenai pembicaraan antara Xi dan Salman. China mmenginginkan mempererat hubungan bilateral.

Xi mengunjungi Arab Saudi dan Iran pada perjalanan yang sama pada tahun 2016, dan Salman melakukan kunjungan kembali ke Tiongkok pada tahun 2017. Pangeran Mahkota Saudi Mohammed bin Salman bertemu Xi di Beijing pada bulan Februari tahun ini.

Xi mengatakan kepada Salman bahwa China memiliki peluang besar untuk mengembangkan kemitraan strategis dengan Saudi, terutama dalam kerja sama energi, kata Kementerian Luar Negeri.

"Tiongkok menghargai tujuan dan sikap adil Arab Saudi terhadap kepentingan inti dan perhatian utama Tiongkok, dan dengan kuat mendukung upaya Arab Saudi untuk menjaga kedaulatan nasional, keamanan dan stabilitas, dan mendukung Arab Saudi untuk mempromosikan transformasi ekonomi dan mencapai pembangunan yang lebih besar,” tegas Xi.

Komunikasi antara Xi dan Raja Salman berlangsung pada hari yang sama Iran mengumumkan langkah-langkah  berhenti menjalankan perjanjian nuklirnya.  Hal ini mendapat respon negatif dari Saudi terhadap tindakan Iran.

Perjanjian 2015 ditandatangani antara Iran, Rusia, China, Inggris, Prancis, Jerman dan Amerika Serikat, sebelum Presiden Donald Trump berkuasa. Iran setuju untuk membatasi program nuklirnya dengan imbalan pencabutan sanksi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
china

Editor : Andhika Anggoro Wening

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top