Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kubu Jokowi-Ma'ruf Pesan Agar Masyarakat Bersatu dan Tak Khawatir Klaim Sepihak Hasil Pemilu 2019

Kubu Jokowi-Ma'ruf Pesan Agar Masyarakat Bersatu dan Tak Khawatir Klaim Sepihak Hasil Pemilu 2019
Lalu Rahadian
Lalu Rahadian - Bisnis.com 17 April 2019  |  18:49 WIB
Calon Presiden dan Wakil Presiden nomor urut 01 Joko Widodo (kiri) dan KH Ma'ruf Amin (kanan) didampingi sejumlah pimpinan Parpol pendukung tersenyum sambil melambaikan tangan, usai memberikan keterangan terkait hasil hitung cepat Pilpres 2019 di Jakarta, Rabu (17/4/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam
Calon Presiden dan Wakil Presiden nomor urut 01 Joko Widodo (kiri) dan KH Ma'ruf Amin (kanan) didampingi sejumlah pimpinan Parpol pendukung tersenyum sambil melambaikan tangan, usai memberikan keterangan terkait hasil hitung cepat Pilpres 2019 di Jakarta, Rabu (17/4/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - Seluruh pemilih di Pemilu 2019 diharap bersatu pasca pemungutan suara, meski hasil resmi dari Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI belum dikeluarkan.

Wakil Kepala Rumah Aspirasi Rakyat Joko Widodo-Ma'ruf Amin, Michael Umbas mengatakan persatuan masyarakat harus terjadi pasca pemungutan suara. Dia berpesan agar pemilih Prabowo Subianto-Sandiaga Uno mau bergandengan tangan meski berdasarkan hasil hitung cepat beberapa lembaga pasangan itu kalah di Pemilu 2019.

"Bagi pemilih paslon 02, mari kita bergandeng tangan kembali bersatu memajukan Indonesia. Karena Indonesia maju untuk semua," kata Umbas, Rabu (17/4/2019).

Pesan agar masyarakat bersatu pasca pemilu juga disampaikan Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto. Dia menyebut persaudaraan masyarakat jauh lebih penting daripada pemilu.

Hasto juga menyebut tak khawatir terhadap klaim kemenangan berdasarkan hasil exit poll yang disebut Prabowo-Sandiaga. Rada tidak khawatir dimiliki karena semua lembaga survei menyebut Jokowi-Ma'ruf unggul atas Prabowo-Sandiaga di pemilu kali ini.

"Jadi terhadap klaim sepihak kami tidak khawatir karena 2014 pun dulu juga terjadi, bahkan sampai ada lembaga-lembaga survei yang kemudian mendapatkan sebuah sanksi karena ketidakmampuan mempertanggungjawabkan metodologi itu," tutur Hasto.

Hingga berita ini ditulis, pasangan Jokowi-Ma'ruf unggul dengan raihan 54%, sementara Prabowo-Sandiaga 46% dalam hitung cepat lembaga Indikator Politik Indonesia.

Pada hitung cepat Charta Politica, Jokowi-Ma'ruf mendapat 54,31% suara dan Prabowo-Sandiaga 45,69%. Kemudian, di hitung cepat Poltracking Jokowi-Ma'ruf mendapat 54,99% dan Prabowo-Sandiaga 45,69%.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi Pilpres 2019
Editor : Andhika Anggoro Wening
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top