Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pengadaan Obat Peserta JKN, ICW Catat Masih Ada Potensi Kecurangan

Indonesia Corruption Watch (ICW) menduga adanya potensi kecurangan dalam pengadaan obat-obatan untuk peserta Jaminan Kesehatan Nasional (JKN).
MG Noviarizal Fernandez
MG Noviarizal Fernandez - Bisnis.com 27 Februari 2019  |  14:15 WIB
Pengadaan Obat Peserta JKN, ICW Catat Masih Ada Potensi Kecurangan
Indonesia Corruption Watch (ICW) - Antara

Kabar24.com, JAKARTA — Indonesia Corruption Watch (ICW) menyebut adanya potensi kecurangan atau fraud pada spek perencanaan dan pengadaan obat untuk pasien peserta Jaminan Kesehatan Nasional (JKN).

Dewi Anggraeni, peneliti ICW mengatakan bahwa berdasarkan riset yang dilakukan oleh lembaga tersebut di empat kota yakni Banda Aceh, Medan, Serang, dan Blitar pada Juli—Desember 2018, pihaknya menemukan terjadinya kelangkaan obat yang dialami oleh pasien peserta JKN.

Menurutnya, terjadinya kelangkaan obat diakibatkan oleh lambatnya distribusi obat oleh perusahaan besar farmasi (PBF), penyusunan rencana kebutuhan obat (RKO) yang tidak sesuai, serta utang fasilitas kesehatan yang belum dibayarkan oleh Badan Penyelenggaran Jaminan Kesehatan (BPJS) Kesehatan.

Penyebab lainnya, lanjutnya berupa obat yang tidak ditanggung BPJS Kesehatan, ketersediaan obat tidak sesuai, obat yang tidak tercantum dalam e-katalog, berubahnya model pembayaran dari Askes ke BPJS serta mismanajemen pengelolaan rumah sakit dan keterlabatan klaim ke BPJS Kesehatan.

Dia mengemukakan ada potensi fraud pada aspek perencanaan dan pengadaan obat untuk pasien peserta JKN.

Pada aspek perencanaan, sering ditemukan RKO tidak akurat sehingga diduga dapat mencari keuntungan dari kekosongan obat dengan pengadaan penunjukan langsung.

Sementara pada aspek pengadaan, menurutnya formula nasional dan rumah sakit belum tentu tercantum di e-katalog. Padahal syarat obat dalam e-katalog sebelumnya sudah harus masuk dalam formula tersebut.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

obat bpjs kesehatan icw jkn
Editor : Stefanus Arief Setiaji

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top