TGB: Penanganan Bencana Lombok Sudah Berskala Nasional

TGB: Penanganan Bencana Lombok Sudah Berskala Nasional
Andhika Anggoro Wening
Andhika Anggoro Wening - Bisnis.com 20 Agustus 2018  |  22:36 WIB
TGB: Penanganan Bencana Lombok Sudah Berskala Nasional
Seorang warga berada dekat puing-puing rumahnya yang roboh pascagempa di Dusun Labuan Pandan Tengak, Desa Padak Guar, Kecamatan Sambelia, Lombok Timur, NTB, Senin (20/8). - Antara

Bisnis.com, MATARAM - Gubernur NTB, Dr. TGH. Muhammad Zainul Majdi berharap musibah gempa ini tidak membuat semua larut dalam kesedihan. 

Pria yang biasa disapa dengan TGB ini meminta semua pihak saling bahu membahu, bergotong royong dan berkoordinasi bersama pemerintah pusat, daerah dan kabupaten juga masyarakat agat NTB segera bangkit pulih dari dampak bencana, dan kembali maju di segala bidang.

"Selama ini, kami di daerah bersama BNPB, Basarnas dan TNI juga Polri terus berkoordinasi dan memobilisasi banyak personil dan alat-alat berat yang dibantu dari pusat untuk membantu pemulihan dan merehabilitasi sarana yang terdampak gempa,"  jelasnya dalam siaran pers yang diterima Bisnis.com, Senin (20/8/2018).

Adanya polemik terkait banyak pihak yang menginginkan status bencana gempa Lombok dinyatakan sebagai bencana nasional ramai dibicarakan di media sosial. "Sebaiknya semua bersabar, kami selalu mengutamakan penanganan terhadap korban bencana. Potensi nasional masih mampu mengatasi penanganan darurat bahkan sampai rehabilitasi dan rekonstruksi pascabencana nanti. Penanganan bencana saat ini skalanya sudah nasional dan all-out."

Pemerintah pusat terus mendampingi kami, baik provinsi maupun kabupaten/kota dan memberikan penguatan seperti bantuan anggaran, pengerahan personil, bantuan logistik dan peralatan, manajerial dan tertib administrasi. 

"Lombok dan Sumbawa ini cukup luas, tidak semua daerah terpapar gempa. Khususnya daerah-daerah wisata seperti KEK Mandalika, Senggigi dan Pulau Moyo dan lainnya masih dapat dikunjungi wisatawan. Apabila gempa Lombok ini dinyatakan sebagai bencana nasional, maka Pulau Lombok dan Sumbawa akan 'mati' dan pemulihannya akan lama. Padahal sektor pariwisata adalah salah andalan pertumbuhan ekonomi NTB, selain pertanian," tambah TGB.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
gempa lombok

Editor : Andhika Anggoro Wening

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top