GEMPA LOMBOK: 36 Ribu Rumah dan 150 Sekolah Rusak Berat

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono mengatakan pihaknya akan mempercepat rekonstruksi dan rekonsialisasi pasca-gempa Lombok.
Feni Freycinetia Fitriani | 20 Agustus 2018 15:38 WIB
Seorang warga membersihkan puing-puing rumahnya yang roboh pascagempa di Desa Padak Guar, Kecamatan Sambelia, Lombok Timur, NTB, Senin (20/8). Pascagempa bumi yang berkekuatan 7 Skala Richter mengguncang Lombok pada Minggu malam pukul 22.56 Wita mengakibatkan sejumlah rumah di daerah tersebut roboh dan puluhan warga mengungsi. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono mengatakan pihaknya akan mempercepat rekonstruksi dan rekonsialisasi pasca-gempa Lombok. 

"Kami mengestimasi ada 36 ribu rumah dan 150 sekolah rusak berat," katanya di Kantor Wakil Presiden RI Jalan Medan Merdeka Utara, Senin (20/8/2018).

Meski demikian, data tersebut dihitung sebelum gempa susulan melanda Lombok pada Minggu (19/8/2018). Basuki menuturkan pihaknya terus menghitung kerusakan sekaligus kerugian yang menimpa warga dan pemerintah daerah di provinsi tersebut. 

Dikatakan, pihaknya telah menurunkan tim berjumlah 150 orang dan ratusan mahasiswa teknik untuk membantu proses rekonstruksi dan rekonsiliasi di berbagai wilayah Lombok yang luluh lantak akibat gempa bumi. 

Khusus untuk pembangunan fasilitas umum, seperti pasar, sekolah, masjid dan kantor-kantor pemerintah akan dibangun oleh BUMN karya. 

"Anggaran nanti dari BNPB dan dana darurat Kemen PUPR," imbuhnya.

Sementara itu, untuk pembangunan rumah warga, Basuki mengungkapkan akan menggunakan konsep Re-KOMPAK atau rehabilitasi berbasis masyarakat seperti yang sebelumnya pernah dikerjakan di Gunung Merapi, Jawa Tengah. 

Pemerintah sebelumnya telah memberikan dana tunai sebesar Rp50 juta per kepala keluarga untuk membangun rumah-rumah yang rusak. Dana tersebut diberikan guna mempercepat pembangunan di lapangan sehingga warga tak perlu menunggu cairnya dana pemerintah. 

"Ini bukan soal  [nilai] bantuannya, tetapo mereka harus bergerak juga. Kalau nunggu kita perbaiki pasti lama. Jika semua bergerak membangun rumahnya masing-masing dengan uang Rp 50 juta mudah-mudahan lebih cepat," jelas Basuki. 

Untuk perbaikan rumah, warga korban gempa Lombok yang tempat tinggalnya mengalami kerusakan berat, Pemerintah Pusat telah menganggarkan bantuan sebesar Rp 50 juta untuk tiap kepala keluarga.

Untuk tahap awal, pemerintah telah menyalurkan kepada 1.000 kepala keluarga. Dana tersebut disalurkan secara bertahap mulai Selasa, (14/8/2018).

Tag : gempa lombok
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top