Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wow, Badan Keamanan AS Kumpulkan 534 Juta Rekaman Telepon dan SMS Warganya!

Badan Keamanan Nasional AS (National Security Agency/NSA) mengumumkan telah mengumpulkan 534 juta rekaman telepon dan pesan singkat yang dilakukan warga AS pada 2017.
Annisa Margrit
Annisa Margrit - Bisnis.com 05 Mei 2018  |  06:46 WIB
Ilustrasi - Toolbox
Ilustrasi - Toolbox

Bisnis.com, JAKARTA -- Badan Keamanan Nasional AS (National Security Agency/NSA) mengumumkan telah mengumpulkan 534 juta rekaman telepon dan pesan singkat yang dilakukan warga AS pada 2017.

Jumlah tersebut naik lebih dari tiga kali lipat yang dikumpulkan pada tahun sebelumnya.

Reuters melansir Sabtu (5/5/2018), kenaikan tersebut terjadi pasca diterapkannya sistem pengawasan terbaru oleh lembaga itu setelah adanya regulasi yang membatasi kemampuan NSA untuk mengumpulkan rekaman dalam jumlah besar.

Jumlah rekaman yang dikumpulkan masih jauh di bawah angka rekaman pada sistem pengawasan yang lama, yang diproyeksi mencapai miliaran per hari. Sistem lama tersebut diganti setelah dibocorkan ke publik oleh Edward Snowden pada 2013.

Rekaman yang dikumpulkan mencakup nomor telepon dan waktu terjadinya telepon atau pesan singkat, tapi tidak isinya.

NSA menyatakan ada beberapa faktor yang membuat jumlah rekaman meningkat. Di antaranya adalah bertambahnya persetujuan dari pengadilan terkait investigasi suatu kasus dan jumlah informasi historis yang dimiliki oleh provider telekomunikasi.

"Kami memperkirakan jumlahnya akan fluktuatif dari tahun ke tahun," tutur Juru Bicara Kantor Direktur Badan Intelijen Nasional Timothy Barret.

Sejumlah pengamat menilai kenaikan yang besar ini perlu diwaspadai.

"Transparansi lembaga intelijen masih belum mampu menjelaskan kenaikan besar ini," ujar penasihat kebijakan Open Technology Institute Robyn Greene.

Laporan yang disampaikan pada Jumat (4/5) waktu setempat itu juga menunjukkan adanya pertumbuhan warga asing yang tinggal di luar AS yang menjadi target program pengawasan internet. Jumlahnya naik dari 106.469 pada 2016 menjadi 129.080 orang pada tahun lalu.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat intelijen

Sumber : Reuters

Editor : Annisa Margrit

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top