Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

50 Penjarah Manfaatkan Terjangan Badai Irma

Kepolisian Miami menangkap lebih dari 50 orang, yang diduga melakukan penjarahan saat warga mengungsi dari badai Irma, kata pejabat setempat pada Selasa.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 13 September 2017  |  14:59 WIB
50 Penjarah Manfaatkan Terjangan Badai Irma
Kanopi pompa bensin hancur akibat Badai Irma di Bonita Springs, AS. - Reuters
Bagikan

Kabar24.com, MIAMI - Setidaknya 50 orang diketahui memanfaatkan situasi evakuasi warga akibat terjangan badai Irma di Miami, Amerika Serikat.

Kepolisian Miami menangkap lebih dari 50 orang, yang diduga melakukan penjarahan saat warga mengungsi dari badai Irma, kata pejabat setempat pada Selasa.

Sebanyak 26 di antara mereka diduga menjarah satu toko serba ada Wal-Mart.

Sejumlah pejabat kota itu pada Selasa mencabut jam malam sejak pukul 19.00 hingga 07.00, yang diberlakukan sejak Minggu.

Setelah keadaan pulih, polisi bekerja bergantian selama 24 jam untuk menjaga kota tersebut dari kejahatan sejenis.

"Kami tidak akan membiarkan kejahatan atau penjarahan atau tindakan apa pun, yang memanfaatkan keadaan," kata Wakil Kepala Kepolisian Luis Cabrera dalam jumpa pers.

"Saya tidak bercanda," kata dia menegaskan, demikian dikutip Antara dari Reuters, Rabu (13/9/2017).

Penjarahan di Wal-Mart terjadi pada Sabtu malam di toko kawasan utara kota Miami, kata juru bicara kepolisian setempat Alvaro Zabaleta.

Di antara mereka yang diduga melakukan penjarahan adalah enam orang yang ditangkap pada Senin.

Mereka dituding membobol sejumlah toko di kawasan perbelanjaan Miami dan mengambil barang-barang berharga seperti laptop, tas, dan sepatu.

Penduduk setempat masih harus bertahan tanpa listrik setelah badai Irma menghantam negara bagian Florida.

Upaya penjarahan kemudian terjadi di tengah bencana tersebut di berbagai belahan kota, kata Wali Kota Miami Tomas Regalado.

Dia memastikan bahwa polisi akan dikerahkan untuk mengamankan kota saat upaya pembersihan kerusakan bencana berlangsung.

Polisi juga terlihat sibuk di jalan mengatur lalu lintas, mengingat tidak adanya listrik membuat lampu lalu lintas mati di persimpangan.

Mereka harus menyingkirkan pohon-pohon yang tumbang menutup jalan.

"Kami tidak pernah mengalami begitu banyak pohon yang tumbang di kota ini, bahkan tidak dengan bencana Badai Andrew," kata Regalado dalam konferensi pers, merujuk pada badai yang menghantam Florida pada 1992.

Sejak Irma melewati negara bagian Florida pada akhir pekan lalu, pejabat setempat mengingatkan warga untuk tidak menjarah atau mengambil keuntungan dari bencana tersebut.

Rick Maglione, kepala kepolisian Fort Lauderdale, yang terletak sekitar 48 km sebelah utara Miami, menyerukan agar warga tetap tinggal di rumah selama badai menerjang dan menjaga anggota keluarga mereka.

"Dipenjara hanya karena menjarah sepasang sepatu adalah pilihan hidup yang buruk," kata Maglione dalam pernyataan tertulis.

Kepolisian Miami juga mengunggah foto di Facebook, yang menunjukkan sejumlah penjarah duduk di penjara dengan tulisan, "Mau menjarah? Tanya orang ini bagaimana nasib mereka."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

badai

Sumber : Antara/Reuters

Editor : Saeno
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top