Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Turki dan Belanda Berselisih, Turki Janjikan Pembalasan yang Keras

Turki mengatakan bahwa pihaknya akan membalas dengan "cara paling keras" setelah menteri Turki dilarang berbicara di Rotterdam, sebagai buntut dari kampanye politik Ankara di antara imigran Turki meningkat.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 13 Maret 2017  |  06:48 WIB
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan - Reuters
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan - Reuters

Bisnis.com -- Turki mengatakan bahwa pihaknya akan membalas dengan "cara paling keras" setelah menteri Turki dilarang berbicara di Rotterdam, sebagai buntut dari kampanye politik Ankara di antara imigran Turki meningkat.

Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu mengatakan Belanda adalah "ibukota fasisme" karena bergabung dengan negara-negara Eropa lainnya dalam menghentikan politisi Turki dengan kekhawatiran bahwa ketegangan di Turki mungkin meluas ke komunitas mereka.

Pemerintah Belanda melarang Cavusoglu melakukan penerbangan ke Rotterdam pada hari Sabtu dan kemudian menghentikan keluarga sang menteri Fatma Betul Sayan Kaya memasuki konsulat Turki di sana, sebelum mengawalnya ke Jerman.

Polisi Belanda menggunakan anjing dan meriam air pada hari Minggu untuk membubarkan ratusan demonstran yang melambaikan bendera Turki di luar konsulat di Rotterdam. Beberapa melemparkan botol dan batu dan beberapa demonstran dipukuli oleh polisi dengan tongkat.

"Jika Anda dapat mengorbankan hubungan Turki-Belanda untuk pemilihan pada hari Rabu, Anda akan membayar harganya. Saya pikir Nazisme sudah mati, tapi aku salah. Nazisme masih tersebar luas di Barat. Barat telah menunjukkan wajah sebenarnya," kata Erdogan dalam pidato di upacara penghargaan di Istanbul.

Berbicara kepada wartawan sebelum penampilan publik di kota Perancis timur laut Metz, Cavusoglu mengatakan Turki akan terus bertindak melawan Belanda sampai meminta maaf.

Perdana Menteri Belanda Mark Rutte mengatakan ia akan melakukan segalanya untuk mengurangi level ketegangan yang disebutnya sebagai yang terburuk yang pernah dialami Belanda. Namun dia mengatakan gagasan meminta maaf adalah "aneh".

"Ini adalah orang yang kemarin membuat kami keluar untuk fasis dan negara Nazi. Kami akan berusaha mengurangi ketegangan, tapi tidak dengan menawarkan permintaan maaf. Apakah Anda gila?" ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

turki

Sumber : Reuters

Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top