Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pemkot Balikpapan Optimistis Kampung Warna-warni Mampu Gerakkan Perekonomian

Pemerintah Kota Balikpapan mendorong masyarakat setempat untuk menggerakkan perekonomian di sekitar Kampung Warna-warni Teluk Seribu.
Nadya Kurnia
Nadya Kurnia - Bisnis.com 01 Maret 2017  |  02:56 WIB
Wali Kota Balikpapan berpose di lukisan 3 dimensi Kampung Warna-warni - Nadya Kurnia
Wali Kota Balikpapan berpose di lukisan 3 dimensi Kampung Warna-warni - Nadya Kurnia
Bisnis.com, BALIKPAPAN-Pemerintah Kota Balikpapan mendorong masyarakat setempat untuk menggerakkan perekonomian di sekitar Kampung Warna-warni Teluk Seribu.
 
Hari ini, Pemerintah Kota Balikpapan meresmikan destinasi wisata baru yang berlokasi di Balikpapan Barat tersebut. Kepala Dinas Pariwisata, Pemuda, dan Olahraga Balikpapan Oemy Facessly mengatakan warga dipersilahkan untuk membuka usaha kuliner dan oleh-oleh.
 
"Semoga lokasi ini selalu ramai karena ini wisata baru di Balikpapan. Ada lukisan 3 dimensi, mural bisa diakses pengunjung tanpa harus bayar dan warga bisa buka usaha misal penjualan kaos dan kuliner khas di sini," jelasnya, Selasa (28/2/2017).
 
Dia mengatakan pihaknya juga memberikan pendidikan dan pelatihan tour guide untuk 10 warga setempat atau remaja-remaja yang putus sekolah. Untuk sementara, panduan wisata dilakukan oleh duta wisata.
 
Oemy optimistis keberadaan destinasi wisata baru ini mampu mendongkrak kunjungan wisata kota minyak. Sejak pertama kali dibuka, lanjutnya, banyak pengunjung tiba.
"Ada pengunjung dari Bandung dan Banten, rata-rata tahu dari media sosial. Sejak Januari hingga menjelang akhir bulan ini total kunjungan ke Balikpapan sudah 2.000," sambungnya.
 
Sementara itu, Wali Kota Balikpapan Rizal Effendi mengatakan kampung wisata itu masih membutuhkan pembenahan, khususnya pada infrastruktur dan sarana serta prasarana.
"Semua kita benahi. Warga yang berjualan juga diberi pemahaman agar kuliner dan barang dagangan yang lain benar-benar bersih. Nanti dilengkapi juga dengan toko cenderamata," ungkapnya.
 
Hingga saat ini, pemkot belum memutuskan pemungutan retribusi masuk Kampung Warna-warni. Rizal mengatakan pihaknya belum menargetkan pemungutan retribusi.
"Yang penting bisa jadi objek kunjungan dan perekonomian warga bisa terangkat. Apalagi untuk menghias kawasan ini dengan warna dan juga lukisan mural, Pemkot tidak mengeluarkan Rupiah sepeser pun. Semua ditangggung sponsor dan itu memang keinginan kita agar setiap kegiatan melibatkan pihak swasta seperti dana CSR perusahaan," tutupnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

balikpapan
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top