Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dewan Pers: Berita Hoax Berkembang Sejak Pilpres 2014

Dewan Pers mencatat sejarah munculnya berita tidak benar atau hoax sudah mulai muncul sejak perhelatan pemilihan presiden (Pilpres) tahun 2014.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 12 Januari 2017  |  11:49 WIB
Dewan Pers: Berita Hoax Berkembang Sejak Pilpres 2014
Ilustrasi hoax - Istimewa
Bagikan

Kabar24.com, JAKARTA - Dewan Pers mencatat sejarah munculnya berita tidak benar atau hoax sudah mulai muncul sejak perhelatan pemilihan presiden (Pilpres) tahun 2014.

Ketua Dewan Pers Yosep Stanley Adi Prasetyo mengatakan, padà waktu itu banyak berita yang diproduksi oleh media-media mainstream maupun abal-abal yang acapkali tidak benar.

"Media dibuat kampanye, banyak wartawan menjadi tim sukses," kata Stanley dalam Diskusi Publik 'Upaya Memerangi Berta dan Situs Hoax' di Jakarta, Kamis (12/1/2017).

Dia menambahkan, informasi tidak benar tersebut semakin massif menyusul berkembangnya media sosial. Media sosial menjadi salah satu sarana yang pas untuk penyebaran berita hoax tersebut.

"Media sosial menemukan bentuknya, digunakan pihak tertentu untuk menyampaikan kegilaan orang lain," jelasnya.

Karena itu, sebagai bentuk perang dan terhadap hoax, Dewan Pers terus menggencarkan verifikasi terhadap situs abal-abal yang menyebarkan berita tidak benar atau hoax.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dewan pers hoax
Editor : Rustam Agus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top