Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Riau Bebas Kabut Asap Lantaran Tertolong Musim Hujan

Riau bebas bencana kabut asap pada tahun ini setelah 18 tahun musibah itu terus terjadi akibat kebakaran hutan dan lahan. Hal tersebut tidak terlepas dari faktor cuaca.
Gemal Abdel Nasser P.
Gemal Abdel Nasser P. - Bisnis.com 31 Oktober 2016  |  19:41 WIB
Pengendara roda dua melintas di jalan lintas Sumatera yang diselimuti kabut asap, di Rokan Hilir, Riau, Selasa (13/10).  - Antara
Pengendara roda dua melintas di jalan lintas Sumatera yang diselimuti kabut asap, di Rokan Hilir, Riau, Selasa (13/10). - Antara

Kabar24.com, PEKANBARU - Riau bebas bencana kabut asap pada tahun ini setelah 18 tahun musibah itu terus terjadi akibat kebakaran hutan dan lahan. Hal tersebut tidak terlepas dari faktor cuaca.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah Riau Jim Gafir mengatakan tahun ini, musim panas diterpa badai La Nina yang menyebabkan hujan.

"Artinya, musim panas tahun ini diguyur hujan. Meski kebakaran hutan dan lahan masih tetap terjadi," katanya, Senin (31/10/2016).

Badai La Nina juga mempermudah pemadaman kebakaran hutan dan lahan. Tim Satgas Penanggulangan Bencana Daerah menghentikan pemadaman water bombing menggunakan helikopter, meski titik panas dan titik api ditemukan di beberapa wilayah.

Kondisi cuaca tersebut berbeda dengan tahun lalu. Selama empat bulan, Agustus-November 2015, kebakaran hutan dan lahan terus terjadi hingga menyebabkan kabut asap. Bencana kabut asap tahun lalu merupakan bencana terparah selama 18 tahun.

Kepala Badan Meteorologi dan Klimatologi Pekanbaru Sugarin mengatakan tahun lalu badai El Nino menerpa Riau dan beberapa wilayah Indonesia. El Nino merupakan badai kemarau panjang.

"Tahun lalu ada El Nino, musim kemarau berkepanjangan. Tahun ini, ada La Nina, musim kemarau yang diterpa hujan badai," kata Sugarin.

Gubernur Riau Arsyadjuliandi Rachman mengklaim Riau bebas kabut asap karena pemerintah dan Tim Satgas Pencegahan Kebakaran Hutan berhasil melakukan upaya pencegahan dengan maksimal. Upaya pencegahan tersebut juga diapresiasi oleh Presiden Joko Widodo.

"Salah satu upaya kita dengan memelihara dan merestorasi gambut. Hal ini sangat efektif untuk mengurangi kebakaran hutan dan lahan yang berimbas menjadi kabut asap," katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kabut Asap
Editor : Yusuf Waluyo Jati
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top