Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

RETNO MARSUDI: Indonesia Terus Tingkatkan Peran di Timur Tengah

Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi, dalam pertemuan bilateral dengan Menteri Luar Negeri Bahrain Shaikh Khalid Bin Ahmed Al-Khalifa, menyampaikan bahwa Indonesia akan terus meningkatkan kehadiran dan perannya di kawasan Timur Tengah.
Martin Sihombing
Martin Sihombing - Bisnis.com 28 September 2016  |  13:13 WIB
Menteri Luar Negeri Retno Marsudi (kanan) memberikan keterangan pers di Gedung Kemenlu, Pejambon, Jakarta, Senin (11/7/2016). - Antara
Menteri Luar Negeri Retno Marsudi (kanan) memberikan keterangan pers di Gedung Kemenlu, Pejambon, Jakarta, Senin (11/7/2016). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA -  Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi, dalam pertemuan bilateral dengan Menteri Luar Negeri Bahrain Shaikh Khalid Bin Ahmed Al-Khalifa, menyampaikan bahwa Indonesia akan terus meningkatkan kehadiran dan perannya di kawasan Timur Tengah.

"Indonesia berkomitmen untuk lebih hadir di Kawasan Timur Tengah," ujar Menlu RI Retno Marsudi pada saat pertemuan bilateral dengan Menlu Bahrain, seperti disampaikan dalam keterangan pers yang diterima di Jakarta, Rabu (28/9/2016).

Pertemuan tersebut dilakukan sesaat sebelum Menlu Retno kembali ke Indonesia setelah berakhirnya pertemuan tingkat tinggi Sidang Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di New York, Amerika Serikat.

Salah satu hal utama yang dibahas kedua menlu dalam pertemuan tersebut adalah peningkatan kerja sama Indonesia dan Bahrain dalam kerangka Dewan Kerja Sama Negara-negara Teluk (Gulf Cooperation Council/GCC).

Terkait hal itu, Menlu Retno meminta Menlu Ahmed Al-Khalifa untuk turut mendorong penguatan kerja sama antara Indonesia dan GCC serta antara ASEAN dan GCC.

Menlu Ahmed Al-Khalifa selanjutnya mengundang Menlu RI untuk hadir pada Pertemuan Menteri GCC dan acara Dialog Manama pada tahun ini.

Dalam kesempatan tersebut, Menlu RI juga menekankan kembali kerja sama saling dukung kedua negara untuk pencalonan Indonesia sebagai anggota tidak tetap Dewan Keamanan PBB untuk periode 2019-2020.

Selain itu, di hari yang sama Menlu Retno juga telah mengadakan pertemuan dengan Menlu Iran, Mohammad Javad Zarif.

Pada pertemuan tersebut, kedua Menlu membahas berbagai isu strategis yang menjadi kepentingan bersama kedua negara. Kedua menlu juga membahas rencana kunjungan Presiden RI Joko Widodo ke Iran pada akhir 2016.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

timur tengah menlu retno l.p. marsudi

Sumber : ANTARA

Editor : Martin Sihombing

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top