Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

LSM Kritisi Hukuman Mati yang Cenderung Tertutup

LSM pemerhati Hak Asasi Manusia (HAM), Imparsial mengkritisi langkah pemerintah yang cenderung menutupi pelaksanaan hukuman mati gelombang ketiga.
Muhammad Khadafi
Muhammad Khadafi - Bisnis.com 28 Juli 2016  |  21:14 WIB
LSM Kritisi Hukuman Mati yang Cenderung Tertutup
Bagikan

Kabar24.com, JAKARTA – LSM pemerhati Hak Asasi Manusia (HAM), Imparsial mengkritisi langkah pemerintah yang cenderung menutupi pelaksanakan hukuman mati gelombang ketiga.

Direktur Imparsial Al Araf menyebutkan bahwa hal tersebut berpotensi cacat hukum.

“Ketidakterbukaan itu membuat proses eksekusi mati itu cacat,” kata Al Araf dalam keterangan tertulis, Kamis (28/7/2016).

Menurutnya, dalam negara demokrasi dan negara hukum transparansi dan akuntabilitas proses penegakan hukum adalah suatu hal yang mutlak untuk dilakukan.

Hingga berita ini diturunkan belum ada otoritas yang secara resmi mengumumkan proses hukuman mati.

Kejaksaan Agung tak sedikitpun memberikan informasi mengenai waktu pelaksaan, jumlah terpidana, dan juga nama-nama terpidana yang akan dieksekusi.

Jaksa Agung Muhammad Prasetyo hanya mengatakan bahwa persiapan hukuman mati sudah final, kemarin {27/7/2016).

Info terakhir hukuman mati akan dilaksanakan tepat tengah malam ini (28/7/2016).

Setelah sebelumnya dikabarkan akan dilaksanakan pada Sabtu (30/7/2016) dini hari.

Sementara sejumlah pihak terus menyuarakan ketidakadilan dalam proses hukum beberapa terpidana mati.

“Pemerintah bersikeras padahal jelas-jelas semuanya masih punya problem hukum,” ujar kuasa hukum Humprey Ejike, Ricky Gunawan, Kamis (28/7/2016).

Adapun jumlah terpidana yang akan dieksekusi dikabarkan berkurang menjadi 13 terpidana, dari sebelumnya 14.

Satu terpidana asal Kejaksaan Tinggi Kepulauan Riau ditangguhkan karena masih memiliki upaya hukum yang belum ditempuh.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hukuman mati
Editor : Rustam Agus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top