Alasan Ade Mundur Sehingga Setya Novanto Terpilih Jadi Ketum Golkar

Kandidat ketua umum DPP Partai Gokar Ade Komaruddin menyatakan, meski saat ini gagal menjadi ketua umum, masih ada kesempatan dan peluang untuk menjadi pimpinan puncak partai di masa mendatang.
Newswire | 17 Mei 2016 08:47 WIB
Ade Komarudin (tengah) - Antara/Nyoman Budhiana

Kabar24.com, NUSA DUA - Kandidat ketua umum DPP Partai Gokar Ade Komaruddin menyatakan, meski saat ini gagal menjadi ketua umum, masih ada kesempatan dan peluang untuk menjadi pimpinan puncak partai di masa mendatang.

"Terima kasih kepada DPP Golkar yang lalu yang telah demisioner atas kreasi demokrasi yang hasilnya luar biasa.Ini kreasi demokrasi yang harus diteruskan di masa datang," kata Ade Komaruddin saat menyampaikan pidato pengunduran dirinya dari pencalonan sebagai ketua umum di arena munaslub di Nusa Dua, Bali, Selasa (17/5/2016) pagi.

Ade yang kini Ketua DPR juga menyampaikan terima kasih kepada calon ketua umum lainnya.

"Saya terima kasih kepada calon ketua umum lainnya. Tentu ini rekan-rekan kami berpartisipasi dalam munaslub dengan segenap tenaga pikiran dan sebagainya," katanya.

Ade juga menyampaikan terima kasih kepada tim suksesnya yang telah bekerja keras. (SIMAK: Setya Novanto Ditetapkan Sebagai Ketua Umum Golkar)

"Terima kasih atas semua supportnya kepada saya. Pada saat saya mengakhiri perjalanan ini saya tadi berembug termasuk calon-calon lainnya dan tim saya serta dengan Pak Aburizal Bakrie (ARB) selaku Ketua Dewan Pembina," katanya.

Ade menyatakan dirinya masih lebih muda dibanding Setya Novanto. "Saya lebih muda dari Pak Novanto. Saya masih lima puluh, Pak Novanto sekarang 60. Masih ada kesempatan bagi saya di masa mendatang," katanya.

Ade kemudian menyatakan, akan mendukung Novanto sebagai ketua umum Partai Golkar.

"Saya dan rekan-rekan saya memberi support kepada Pak Novanto untuk kebesaran Partai Golkar. Saya dan istri saya juga mengucapkan selamat kepada Pak Novanto untuk kebesaran Partai Golkar," katanya.

Setya Novanto terpilih sebagai Ketua Umum DPP Partai Golkar secara aklamasi dalam Munas Luar Biasa (Munaslub) di Nusa Dua, Bali, Selasa pagi, setelah Ade Komaruddin memutuskan mengundurkan diri dari pencalonan ketika akan diselenggarakan pemungutan suara (voting) putaran kedua.

Pada putaran pertama, delapan calon ketua umum memperebutkan 554 suara yang merupakan pengurus DPD Golkar tingkat I dan II serta ormas pendiri Golkar.

Hasil pemungutan suara (voting) yang diumumkan panitia pukul 07.45 Wita, Ade Komarudin memperoleh 173, Setya Novanto (277), Airlangga Hartarto (14), Mahyudin (2), Priyo Budi Santoso (1), Azis Syamsuddin (48), Indra Bambang Utoyo (1) dan Syahrul Yasin Limpo (27). Sedangkan suara tak sah 11.

Panitia kemudian memutuskan melanjutkan putaran kedua untuk dua calon peraih suara terbanyak, yaitu Setya Novanto dan Ade Komaruddin. Putaran kedua dilakukan karena ada dua calon yang memperoleh 30 persen suara, yaitu Setya Novanto dan Ade Komarudin. Namun ketika akan dilakukan pemilihan putaran kedua, Ade menyatakan mengundurkan diri dari pencalonan.

Pernyataan Ade itu membuat suasana gemuruh di arena munaslub Bali Nusa Dua Convention Center (BNDCC). Nurdin Halid yang memimpin sidang kemudian mengambil keputusan bahwa Setya Novanto terpilih sebagai Ketua Umum DPP Partai Golkar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Munaslub Golkar

Sumber : Antara
Editor : Andhina Wulandari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top