Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Pro-Kontra Lajang Dilarang ke Mal Hari Jumat-Sabtu

Satu-satunya badan pemerintah di Qatar yang dipilih langsung akan melakukan pemungutan suara mengenai pemberlakuan hari khusus keluarga di pusat perbelanjaan besar dalam gerakan larangan lajang yang diperkirakan akan membatasi akses bagi pekerja asing.
Mal di Qatar/justhere.qa
Mal di Qatar/justhere.qa

Kabar24.com, JAKARTA-- Satu-satunya badan pemerintah di Qatar yang dipilih langsung akan melakukan pemungutan suara mengenai pemberlakuan hari khusus keluarga di pusat perbelanjaan besar dalam gerakan "larangan lajang" yang diperkirakan akan membatasi akses bagi pekerja asing.

Ide yang tampaknya tidak merugikan itu menimbulkan perdebatan sengit, dan mengancam hubungan negara tuan rumah Piala Dunia 2022 itu dengan pekerja asingnya yang sangat banyak.

Pemungutan suara untuk usulan itu akan dilakukan Dewan Kota Pusat (Central Municipal Council/CMC) pada 1 Desember, yang akan membuka delapan pusat perbelanjaan besar khusus bagi keluarga saja, sekali dalam sepekan setiap Jumat atau Sabtu.

Banyak buruh yang pindah ke Qatar sendiri, kadang meninggalkan keluarga di tempat asal, akan dilarang masuk ke mal-mal paling ternama di negeri itu pada satu-satunya hari dalam sepekan di mana mereka bisa rileks.

Usulan itu diajukan seorang anggota CMC, Nasser bin Ibrahim al-Mohannadi, yang mengklaim kehadiran para pekerja di mal mengancam warga lokal, terutama perempuan.

"Qatar adalah masyarakat berbasis keluarga, dan adalah hak keluarga untuk mendapatkan hari khusus bagi mereka.”

"Mal bukan hanya sekadar tempat belanja, tapi juga untuk hiburan dan pertemuan keluarga."

Dukungan

Mohannadi mewakili kota pantai Al-Khor, sekitar 50 kilometer utara ibu kota, Doha. 

Dia mengatakan, warga lokal mengeluh kepadanya mengenai "banyaknya jumlah" buruh yang berkumpul di salah satu mal di kota itu. Solusinya adalah membangkitkan kembali ide "hari keluarga", kebijakan yang sudah ada sebelumnya tapi tidak dijalankan.

Mohannadi mendapat dukungan satu dari dua perempuan yang duduk dalam CMC, yang beranggotakan 29 orang, yaitu Sheikha al-Jufairi, yang menggambarkan ide itu sebagai "persyaratan sangat penting". 

"Keluarga-keluarga mengeluh mereka tidak bisa masuk ke mal-mal besar pada akhir pekan karena kehadiran sejumlah besar pekerja," katanya.

"Keluarga-keluarga menderita dan kami ingin mengalokasikan satu hari, apakah Jumat atau Sabtu, dan hari-hari selebihnya dalam sepekan terbuka bagi para pekerja," ujarnya.

Lagi pula, ada banyak mal lain yang bisa mereka (para pekerja) gunakan pada hari keluarga itu. Tapi, usulan itu tidak ditujukan khusus bagi para buruh. 

"Ini bukan masalah buruh. Ini masalah lajang dan keluarga dari semua negara, bahkan bujangan warga Qatar. Kami tidak mendiskriminasi siapa pun."

Tak Punya Wewenang

CMC tak mempunyai kewenangan untuk memberlakukan larangan itu, tapi telah meminta campur tangan kementerian perekonomian dan perdagangan untuk memastikan mal-mal itu akan patuh. Seorang pejabat dari kementerian itu akan menghadiri pertemuan pada Desember tersebut.

Pusat perbelanjaan memainkan peran penting dalam kehidupan sehari-hari masyarakat Qatar, terutama selama musim panas yang sangat terik. Hampir setiap hari sepanjang tahun, mal-mal terbesar dipenuhi warga Qatar dan ekspatriat, termasuk para buruh.

Ada sekitar 1,8 juta pekerja asing, sebagian besar pria, yang merupakan 90 persen populasi di negara kecil di Teluk itu. Banyak di antara mereka bekerja di proyek-proyek infrastruktur yang langsung ataupun tidak langsung terkait dengan penyelenggaraan Piala Dunia.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Newswire
Editor : Nancy Junita
Sumber : Tempo.co

Topik

Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper