Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wapres Tak Anjurkan Pasal Kretek Masuk RUU Kebudayaan

Wakil Presiden Jusuf Kalla tak menganjurkan pasal kretek masuk dalam draf Undang-undang Kebudayaan yang sedang dirancang Badan Legislasi Dewan Perwakilan Rakyat.
Lavinda
Lavinda - Bisnis.com 22 September 2015  |  18:29 WIB
Wakil Presiden Jusuf Kalla dalam satu penerbangan pesawat Kepresidenan Boeing 737-400  TNI AU dari Makassar menuju bandara Halim Perdanakusuma, dengan dikawal empat pesawat tempur Shukoi, Senin (8/6/2015). - Setpres/Jeri Wongiyanto
Wakil Presiden Jusuf Kalla dalam satu penerbangan pesawat Kepresidenan Boeing 737-400 TNI AU dari Makassar menuju bandara Halim Perdanakusuma, dengan dikawal empat pesawat tempur Shukoi, Senin (8/6/2015). - Setpres/Jeri Wongiyanto

Bisnis.com, JAKARTA—Wakil Presiden Jusuf Kalla tak menganjurkan pasal kretek masuk dalam draf Undang-undang Kebudayaan yang sedang dirancang Badan Legislasi Dewan Perwakilan Rakyat.

Kalla mengatakan beleid tersebut masih dalam proses pembahasan di DPR sehingga poin yang terdapat dalam draf basih berpotensi berubah.

“Ya kan nanti dibicarakan di DPR, itu kan baru rancangan. Tentu jangan masuk ke situ dong,”ujarnya di Kantor Wakil Presiden, Selasa(22/9/2015).

Sebelumnya, Badan Legislasi DPR dituding menyelundupkan pasal kretek dalam draf RUU Kebudayaan. Dengan masuknya pasal ini, rokok kretek akan dilindungi sebagai warisan kebudayaan.

Dalam draf RUU Kebudayaan, kretek tradisional masuk dalam ayat I Pasal 37 tentang Penghargaan, Pengakuan, dan Perlindungan Sejarah serta Warisan Budaya.

Oleh karena merupakan warisan budaya, pemerintah diminta membuat inventarisasi dan dokumentasi, memfasilitasi pengembangan kretek tradisional, menyosialisasikan, mempublikasikan, serta mempromosikan kretek tradisional.

Penasihat Komisi Nasional Pengendalian Tembakau Kartono Mohamad menilai kewajiban promosi tersebut justru akan membahayakan publik.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kretek
Editor : Martin Sihombing
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top