Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Diisukan Dapat Jatah Menteri, KMP: Belum Ada Pembicaraan

Sejumlah politisi yang tergabung dalam Koalisi Merah Putih (KMP) mengaku belum ada pembicaraan perihal perombakan Kabinet Kerja dengan pemangku pemerintah meski diisukan bakal mendapat jatah menteri.
Ashari Purwo Adi N
Ashari Purwo Adi N - Bisnis.com 01 Juli 2015  |  19:52 WIB
Diisukan Dapat Jatah Menteri, KMP: Belum Ada Pembicaraan
Presiden Joko Widodo (ketiga kanan) bersama Wapres Jusuf Kalla (kedua kanan), Ketua MPR Zulkifli Hasan (ketiga kiri), Ketua DPR Setya Novanto (kedua kiri), Ketua MA Hatta Ali (kanan) dan Ketua MK Arief Hidayat menghadiri buka puasa bersama di rumah dinas Ketua MPR di Jalan Widya Chandra IV Nomor 16 Jakarta, Senin (22/6/2015). - Antara/Widodo S. Jusuf
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Sejumlah politisi yang tergabung dalam Koalisi Merah Putih (KMP) mengaku belum ada pembicaraan perihal perombakan Kabinet Kerja dengan pemangku pemerintah meski diisukan bakal mendapat jatah menteri. 

Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan mengaku belum ada dan belum akan mengadakan pembicaraan dengan Presiden Joko Widodo maupun Wakil Presiden Jusuf Kalla mengenai isu jatah menteri tersebut.

“Yang jelas, sampai saat ini, kami masih menjadi partai di luar pemerintah,” katanya di Kompleks Gedung Parlemen, Senayan, Rabu (1/7/2015). 

Menurutnya, perombakan menteri dalam setiap kabinet itu merupakan hak prerogatif dari Presiden. “Jadi tidak ada hubungannya dengan partai pendukung atau pun partai oposan. Itu semua terserah Presiden.”

Hal senada diungkap oleh Ketua Fraksi Partai Gerindra Ahmad Muzani. “Dalam pertemuan terakhir, petinggi KMP sama sekali tidak membahas soal adanya kemungkinan masuk kabinet kerja yang akan di-reshuffle oleh Presiden Jokowi.”

Sebelumnya, isu resuffle Kabinet Kerja semakin menguat setelah para menteri diminta Presiden untuk mengumpulkan laporan hasil kinerja selama enam bulan setelah dilantik.

Isu perombakan struktur menteri itu semakin menguat setelah partai pendukung presiden yang tergabung dalam KIH menginginkan Presiden merekrut menteri dari kelompok partai rival dalam Pilpres 2014, KMP.

Dalam perkembangan lain, PDIP, partai utama pendukung Presiden saat Pilpres 2014, terus menguatkan adanya pelemahan wibawa presiden yang dilakukan oleh menterinya. 

Masinton Pasaribu, politisi PDIP yang menjabat sebagai anggota Komisi III DPR, mengatakan pelaku pelemahan wibawa Presiden itu bukan cuma satu perempuan, tetapi ada dua menteri berjenis kelamin laki-laki lainnya. “Presiden sebenarnya sudah tahu,” katanya.  

Menurutnya, pelemahan wibawa Presiden tersebut dilakukan oleh tiga menteri di komunitasnya masing-masing. “Mereka kerap berbicara seperti itu sehingga banyak sumber internal kami yang menyebut penghinaan serupa dari menteri-menteri itu.”

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Reshuffle Kabinet KMP
Editor : Yusuf Waluyo Jati
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top