Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

CALON KEPALA BIN: 5 Fraksi Beri Catatan Khusus Untuk Sutiyoso

Meski mendapat persetujuan dari kalangan DPR untuk menjadi calon Kepala Badan Interlijen Negara (BIN), Letjen TNI. Purn. Sutiyoso mendapat catatan khusus 5 fraksi di Komisi I.
Ashari Purwo Adi N
Ashari Purwo Adi N - Bisnis.com 30 Juni 2015  |  20:49 WIB
Calon Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Sutiyoso mengangkat tangan sebelum mengikuti uji kelayakan dan kepatutan, di gedung DPR, Senayan, Jakarta, Selasa (30/6). - Antara/M Agung Rajasa
Calon Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Sutiyoso mengangkat tangan sebelum mengikuti uji kelayakan dan kepatutan, di gedung DPR, Senayan, Jakarta, Selasa (30/6). - Antara/M Agung Rajasa

Kabar24.com, JAKARTA —Meski mendapat persetujuan dari kalangan DPR untuk menjadi calon Kepala Badan Interlijen Negara (BIN), Letjen TNI. Purn. Sutiyoso mendapat catatan khusus 5 fraksi di Komisi I.

Mahfudz Siddiq, Ketua Komisi I DPR, mengatakan dalam uji kelayakan dan kepatutan seluruh fraksi menerima Sutiyoso sebagai kepala BIN pengganti Marciano Norman yang akan segera pensiun dalam waktu dekat.

“Namun, ada beberapa fraksi antara lain PDIP, PPP, Partai Golkar, Partai Hanura, dan Partai Demokrat,” katanya setelah melakukan uji kelayakan dan kepatutan di ruang Komisi I Kompleks Gedung Parlemen, Selasa (30/6/2015).

Catatan tersebut, jelasnya, antara lain meminta Sutiyoso bisa menjadi kepala BIN yang mampu memberikan masukan perihal perkembangan terkini kepada Presiden agar tidak salah mengambil keputusan. “Masukan itu harus diberikan dengan konsekuensi apa pun.”

Selain masukan yang diberikan kepada Presiden, Sutiyoso harus mampu melakukan pendalaman dan mengelaborasi isu-isu strategis.

“Mulai dari perkembangan politik, regional, global, ekonomi, serta terorisme dan separatisme. Ini penting untuk memjalankan fungsi BIN sebagai garda depan intelijen negara.”

Selebihnya, paparnya, seluruh fraksi menyatakan Sutiyoso sangat berpengalaman dalam mengelola informasi intelijen. “Selanjutnya, kami akan meminta sidang paripurna mengukuhkan keputusan Komisi I tentang Kepala BIN.”

Menanggapi hal itu, Sutiyoso berjanji akan membuat BIN menjadi lebih terbuka dalam hal pengumpulan informasi publik.

“Dengan demikian, publik bisa memberikan informasi seluas-luasnya untuk kepentingan bangsa dan negara,” kata Sutiyoso.

Selanjutnya, setelah dilantik Sutiyoso juga akan mengangkat juru bicara untuk menginformasikan perkembangan terkini kepada publik.

“Hal itu akan membuat BIN lebih terbuka untuk publik. baik pengumpulan maupun pengeluaran informasi,” katanya.

Sementara itu, atas disetujuinya pencalonan Sutiyoso sebagai Kepala BIN, Susaningtyas Nefo Handayani Kertopati, pengamat militer dan intelijen meminta DPR untuk fokus membentuk tim pengawas BIN.

“Pembentukan tim pengawas harus dilakukan dengan pertimbangan mencegah kegiatan intelijen yang sarat dengan pelanggaran HAM,” katanya.

Sebenarnya, papar Susaningtyas, tim pengawas BIN tersebut juga sudah pernah diusulkan oleh pemerintah pada 2012.

“Pertimbangannya sama, untuk mencegah pelanggaran HAM dalam setiap operasi yang dilakukan oleh intelijen,” ujarnya. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sutiyoso badan intelijen negara
Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top