Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekspor Karet Sumsel Tergerus, CPO Malah Melejit

Peranan komoditas karet yang mendominasi lebih dari separuh nilai ekspor Sumatra Selatan berpotensi tergeser komoditas lain jika tak ada perbaikan harga sehingga membuat petani karet kurang bergairah.
Dinda Wulandari
Dinda Wulandari - Bisnis.com 15 Mei 2015  |  17:10 WIB
Tandan buah segar - Bisnis.com
Tandan buah segar - Bisnis.com

Bisnis.com, PALEMBANG -- Peranan komoditas karet yang mendominasi lebih dari separuh nilai ekspor Sumatra Selatan berpotensi tergeser komoditas lain jika tak ada perbaikan harga sehingga membuat petani karet kurang bergairah.

Kepala Bidang Statistik Distribusi Badan Pusat Statistik (BPS) Sumsel, Sutono, mengatakan hingga saat ini karet masih mendominasi total nilai ekspor meski harga komoditas itu terus merosot.

"Karet masih berperan sebanyak 61,77% terhadap total ekspor nonmigas Sumsel sepanjang Januari -- April 2015," katanya, Jumat (15/5).

Akan tetapi, Sutono mengemukakan, nilai ekspor karet sebetulnya sudah jauh merosot dibanding tahun lalu.

Lebih rinci, ekspor komoditas itu mencapai US$481,25 juta sepanjang Januari 2015--April 2015 atau turun hampir separuh dari nilai periode yang sama tahun sebelumnya, yaitu US$738,69 juta.

Dia mengatakan saat ini harga karet memang sedang anjlok menjadi US$1,43 per kilogram dari sebelumnya senilai US$2,07 per kg.

Melihat kondisi itu, dia menilai bisa saja peranan karet digantikan komoditas ekspor Sumsel lain yang masuk unggulan, seperti minyak sawit mentah (CPO).

"Secara nasional saja ekspor CPO sudah melebihi karet untuk kelompok nonmigas, kalau harga CPO terus bagus bisa saja akan menempati peringkat pertama untuk ekspor nonmigas Sumsel," jelasnya.

Saat ini CPO masih menempati posisi ketiga dengan nilai ekspor sebanyak US$90,69% pada Januari 2015--April 2015. Dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, nilai itu melejit hingga 587% dari nilai US$13,20 juta.

Meski demikian peranan CPO masih 11,64% atau dibawah kontribusi komoditas batu bara terhadap total ekspor nonmigas Sumsel.

Secara umum, ekspor nonmigas meningkat sebanyak 28,04% dari US$183,85 juta menjadi US$235,41 juta.

Buka Pasar Baru
Pemprov Sumatra Selatan sendiri tengah berupaya mendongkrak ekspor karet yang merupakan komoditas andalan provinsi itu salah satunya dengan mencari pasar baru.

Kepala Bidang Perdagangan  Luar Neger Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Sumsel, Achmad Mirza, mengatakan pihaknya sudah melihat peluang di sejumlah negara.

"Kami coba buka pasar baru, seperti di Afrika, Amerika Latin dan Timur Tengah untuk memasarkan karet Sumsel," katanya kepada Bisnis.

Menurutnya, karet masih menjadi andalan ekspor karena provinsi itu merupakan salah satu produsen karet terbesar di Indonesia.

Ekonomi Sumsel, lanjut dia, sangat bergantung pada karet karena mayoritas masyarakatnya memiliki mata pencarian di perkebunan karet.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

cpo
Editor : Martin Sihombing

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top