Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Eksekusi Mati: Kepala BNN Heran, Terpidana Mati Narkoba Masih Bisa Senyum-Senyum

Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Komjen (Pol) Anang Iskandar meyakini hukuman mati bagi sindikat narkoba efektif untuk meredam peredaran barang haram itu di Indonesia.
Samdysara Saragih
Samdysara Saragih - Bisnis.com 29 April 2015  |  18:25 WIB
Ilustrasi: Petugas membawa terpidana mati Freddy Budiman saat pengungkapan Kasus Pabrik Narkoba di Sebuah Ruko di kawasan Taman Palem, Cengkareng, Jakarta Barat, Selasa (14/4) yang dikamuflasekan sebagai pabrik garmen. - Antara/Rivan Awan Lingga
Ilustrasi: Petugas membawa terpidana mati Freddy Budiman saat pengungkapan Kasus Pabrik Narkoba di Sebuah Ruko di kawasan Taman Palem, Cengkareng, Jakarta Barat, Selasa (14/4) yang dikamuflasekan sebagai pabrik garmen. - Antara/Rivan Awan Lingga

Bisnis.com, JAKARTA – Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Komjen (Pol) Anang Iskandar meyakini hukuman mati bagi sindikat narkoba efektif untuk meredam peredaran barang haram itu di Indonesia.

“Selama negara kita masih menganut hukuman mati maka itu akan memberi efek jera khususnya bagi bandar, kurir, dan pengedar,” katanya di Jakarta, Rabu (29/4/2015).

Saat ini, ungkap Anang, ada 60 penjahat narkoba kelas kakap yang telah divonis mati. Jumlah itu berkurang cukup drastis setelah eksekusi 12 terpidana mati di masa Presiden Joko Widodo—termasuk delapan  orang yang ditembak pada Rabu dini hari tadi. “Anehnya, walau sudah dihukum mati, mereka masih bisa senyum-senyum,” katanya.

Namun, Anang mengungkapkan hukuman badan dan kurungan tidak berlaku bagi para pengguna narkoba. Menurut mantan Kapolwilatabes Surabaya ini, para pecandu harus direhabilitasi alih-alih dimasukkan ke bui.

“Sayangnya, dari 4,2 juta pecandu narkoba di Indonesia, yang masuk panti rehab baru 2.000-an orang. Ini perlu ditingkatkan lagi,” ucapnya.

Perwira polisi bintang tiga itu mengatakan bisnis narkoba berpotensi tumbuh bila para pecandu tidak mendapatkan perawatan khusus. Selain itu, pemakaian terus menerus akan mengakibatkan pecandu terinfeksi virus HIV, terserang gangguan jiwa, hingga kematian.

“Setiap hari 30-50 orang mati karena narkoba,” ujar Anang.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

narkoba bnn anang iskandar
Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top