Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

YAMAN PERANG: Yordania Ungsikan 300 Warganya

Jordania mengungsikan hampir 300 warganya dari negara bergolak Yaman, tempatnya bergabung dengan sekutu pimpinan Saudi untuk melancarkan serangan udara terhadap pemberontak Syiah, kata juru bicara kementerian luar negeri pada Senin (6/4/2015).
Newswire
Newswire - Bisnis.com 07 April 2015  |  02:20 WIB
Dua orang bocah memegang pecahan peluru meriam di reruntuhan bekas rumah yang hancur akibat serangan udara di Yaman yang dilanda perang saudara.  - Reuters
Dua orang bocah memegang pecahan peluru meriam di reruntuhan bekas rumah yang hancur akibat serangan udara di Yaman yang dilanda perang saudara. - Reuters

Kabar24.com, AMMAN - Jordania mengungsikan hampir 300 warganya dari negara bergolak Yaman, tempatnya bergabung dengan sekutu pimpinan Saudi untuk melancarkan serangan udara terhadap pemberontak Syiah, kata juru bicara kementerian luar negeri pada Senin (6/4/2015).

Juru bicara Sabah al-Rafei menyatakan 130 orang Jordania pulang dari Yaman pada Senin dengan perjalanan darat dari negara tetangga Arab Saudi, sehingga keseluruhan jumlah yang mengungsi mencapai 287.

"Kami masih bekerja untuk memastikan semua orang Jordania diungsikan," kata Rafei seperti dikutip kantor berita Petra.

Pada hari ke-12 perang udara pimpinan Saudi, kian banyak negara berjuang mengeluarkan warganya dari negara semenanjung Arab tersebut.

Saksi di bandar udara Sanaa melaporkan bahwa tiga pesawat India dan satu pesawat Rusia mendarat di ibu kota itu pada Senin untuk mengungsikan warga mereka.

Pada pekan lalu, China mengungsikan 225 orang dari 10 negara berbeda serta 449 warganya, dalam dua penerbangan terpisah.

Yaman, secara strategis terletak di dekat jalur utama pelayaran dan berbatasan Arab Saudi kaya minyak, kian tenggelam dalam perang saudara banyak pihak sejak pemberontak Syiah Huthi menguasai banyak wilayah negara itu dan menantang kewenangan pemerintah pusat.

Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada pekan lalu menyampaikan keprihatinan mengenai keadaan kemanusiaan di Yaman, yang dilanda kekacauan kian meningkat dalam beberapa pekan belakangan.

Badan dunia itu sedang merancang resolusi usulan Rusia, kata presiden Dewan Keamanan kepada wartawan di Markas Besar Perserikatan Bangsa-Bangsa, New York, Amerika Serikat.

Duta Besar Jordania untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa Dina Kawar, presiden dewan dengan 15 anggota tersebut untuk April, setelah pertemuan tertutup lebih dari satu jam menyatakan kepada wartawan bahwa anggota Dewan Keamanan berencana melanjutkan pertemuan dengan anggota Dewan Kerja Sama Teluk pada akhir pekan.

"Kami harap pada Senin dapat menghasilkan sesuatu," kata Dina Kawar pada akhir pertemuan Dewan Keamanan, yang diadakan atas permintaan Rusia.

Pertemuan tanpa jadwal tersebut adalah yang kedua diadakan Dewan Keamanan mengenai Yaman dalam dua pekan belakangan. Pada 22 Maret, badan dunia itu menyerukan pertemuan darurat guna membahas keadaan di Yaman. []


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Perang Yaman

Sumber : Antara

Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top