Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Fosil Gigi Manusia Berusia 20 Ribu Tahun Ditemukan di Srilanka

Temuan fosil gigi berusia sekitar 20.000 tahun di Sri Lanka menunjukkan manusia hidup di hutan hujan tropis lebih lama dari yang diketahui selama ini.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 13 Maret 2015  |  14:42 WIB
Fosil Gigi Manusia Berusia 20 Ribu Tahun Ditemukan di Srilanka
Gigi - almanac.com
Bagikan

Kabar24.com, JAKARTA--Temuan fosil gigi berusia sekitar 20.000 tahun di Sri Lanka menunjukkan manusia hidup di hutan hujan tropis lebih lama dari yang diketahui selama ini. Ada perdebatan mengenai kapan manusia pertama kali hidup di hutan hujan dengan beberapa ahli mengatakan wilayah itu terlalu menakutkan untuk masa awal manusia pemburu dan pengumpul makanan.

Dalam studi yang dimuat jurnal Science, ilmuwan meneliti gigi dari 26 orang yang ditemukan di berbagai situs di Sri Lanka untuk melihat bukti apa yang mereka makan. Hampir semua gigi yang ditemukan, termasuk gigi tertua yang berusia 20.000 tahun, menunjukkan diet yang berasal dari bahan makanan yang ada di hutan hujan.

"Manusia memanipulasi dan hidup di lingkungan hutan hujan yang dinamis setidaknya sejak 20.000 tahun yang lalu atau mungkin lebih," kata arkeolog Universitas Oxford Patrick Roberts seperti dikutip Reuters. Sebelum ini, ilmuwan belum menemukan bukti pendudukkan manusia di hutan hujan sebelum 10.000 tahun lalu. Dibandingkan dengan habitat terbuka, hutan hujan menyajikan kerumitan seperti vegetasi yang lebat sehingga sulit bergerak, hewan pemangsa dan tanaman beracun.

"Tetapi, jelas bahwa masyarakat berburu dan mengumpulkan makanan di Sri Lanka mengetahui bagaimana beradaptasi dengan kondisi tersebut," kata arkeolog Oxford lainnya, Mike Petraglia. Menurut para peneliti, orang-orang ini memburu monyet, tupai besar, kancil, landak dan mamalia di samping air, siput hutan, kacang dan tanaman yang mengandung zat tepung.

Menurut mereka, bukti lain juga memberi petunjuk kemungkinan orang Sri Lanka ada di hutan sejak 38.000 tahun lalu. Roberts menambahkan, penelitian arkeologi di Afrika, Asia Tenggara dan Melanesia menunjukkan manusia mungkin menggunakan sumber daya hutan hujan sejak 45.000 tahun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gigi

Sumber : Antara

Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top