Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekonomi Riau 2015 Diprediksi Melambat

Bank Indonesia Perwakilan Riau memerkirakan pertumbuhan ekonomi Provinsi Riau pada 2015 melambat dibandingkan tahun lalu.
Arif Gunawan
Arif Gunawan - Bisnis.com 26 Februari 2015  |  18:31 WIB

Kabar24.com, PEKANBARU -- Bank Indonesia Perwakilan Riau memerkirakan pertumbuhan ekonomi Provinsi Riau pada 2015 melambat dibandingkan tahun lalu.

Kepala Kantor Bank Indonesia Perwakilan Riau Mahdi Muhammad mengatakan pertumbuhan ekonomi Riau berada di angka 1,5% - 2,51%.

"Angka proyeksi ini jauh lebih rendah bila dibandingkan pertumbuhan ekonomi Riau 2014 yang mencapai 2,62%," katanya, Kamis (26/2).

Beberapa faktor yang melemahkan ekonomi Riau pada tahun ini menurut Mahdi, berasal dari faktor eksternal yaitu belum pulihnya ekonomi negara tujuan ekspor seperti Tiongkok dan India.

Sebagai negara utama tujuan ekspor komoditas asal Riau seperti CPO dan bahan karet, permintaan dari kedua negara itu masih belum membaik.

"Lagipula saat ini Indonesia dan Riau bukan lagi pemasok utama komoditas sawit dan karet, sudah ada negara seperti Vietnam, Myanmar, Laos yang ikut memasarkan produk ke sana," katanya.

Sedangkan pemulihan ekonomi di Amerika Serikat menurut Mahdi, tidak terlalu berpengaruh pada pertumbuhan ekonomi Riau karena bukan negara utama tujuan ekspor komoditas hasil perkebunan.

Adapun sumber pertumbuhan ekonomi Riau pada 2015 diperkirakan masih akan ditopang permintaan domestik seperti belanja rumah tangga, di mana pada kuartal keempat 2014 memberi kontribusi sebesar 7,23% dari pertumbuhan ekonomi Riau sebesar 2,62%.

Untuk belanja pemerintah, kontribusi anggaran daerah untuk pertumbuhan ekonomi Riau pada 2014 hanya sebesar 3,58%, menurun dari kontribusi tahun 2013 yang mencapai 8,75%.

Pelaksana Tugas Gubernur Riau Arsyadjuliandi Rachman mengatakan akan mengupayakan optimalisasi penggunaan APBD 2015 sehingga mendorong ekonomi Riau menjadi lebih baik.

"Salah satu upaya yang kami lakukan yaitu dengan mendorong penggunaan APBD secepatnya, lewat pelantikan SOTK yang sudah berlangsung awal pekan laku," katanya.

Dengan pelantikan jajaran SOTK Pemprov Riau, pemerintah daerah telah dapat menggunakan APBD Riau 2015 yang ditetapkan senilai Rp10,7 triliun dengan rincian belanja langsung senilai Rp6,74 triliun dan belanja tidak langsung senilai Rp3,97 triliun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pemprov riau pertumbuhan ekonomi indonesia
Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top