Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Survei BI: Keyakinan Konsumen di Jateng Meningkat

Bank Indonesia Provinsi Jawa Tengah menyimpulkan bahwa keyakinan konsumen di wilayah ini pada Januari 2015 meningkat.
Muhammad Khamdi
Muhammad Khamdi - Bisnis.com 25 Februari 2015  |  20:48 WIB
ilustrasi
ilustrasi

Kabar24.com, SEMARANG—Bank Indonesia Provinsi Jawa Tengah menyimpulkan bahwa keyakinan konsumen di wilayah ini pada Januari 2015 meningkat.

Kepala BI Perwakilan Provinsi Jateng Iskandar Simorangkir mengatakan hasil survei  konsumen  BI pada Januari 2015  memperlihatkan keyakinan konsumen di Jateng meningkat dibandingkan bulan sebelumnya, dan tetap berada pada level optimis.

Adapun Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) Jateng pada Januari 2015 tercatat sebesar 125,77 dari bulan sebelumnya hanya sebesar 123,9.

Dia menyebut kenaikan IKK terjadi pada Kota Semarang dari 128,4 pada Desember 2014 menjadi 128,5 pada Januari 2015, serta Kota Tegal dari 107,7 pada Desember 2014 menjadi 109,7 pada Januari 2015.

Hal berbeda terjadi pada Kota Solo dimana IKK turun dari 135,2 pada Desember 2014 menjadi 129.8 pada Januari 2015 serta Kota Purwokerto yang turun dari 135,2 pada Desember 2014 menjadi 132,7 pada Januari 2015.

“Meningkatnya optimisme ini  didorong oleh meningkatnya persepsi konsumen terhadap kondisi  ekonomi  saat  ini  dan kondisi ekonomi enam bulan mendatang yang tercermin melalui peningkatan Indeks Kondisi Ekonomi (IKE) dan Indeks Ekspektasi Konsumen (IEK),” paparnya Rabu (25/2/2015).

IEK tercatat 119,43 pada Januari 2015, lebih besar dibandingkan bulan sebelumnya sebesar 116,03. Hal serupa juga terjadi pada IEK yang meningkat dari 131,77 pada Desember 2014 menjadi 132,10 pada Januari 2015.

Konsumen memperkirakan harga barang dan jasa akan menurun pada 3 bulan mendatang. Hal ini sebagaimana terlihat dari  indeks ekpektasi harga tiga bulan mendatang yang turun dari 184,2 pada Desember 2014 menjadi 175,2 pada Januari 2015. Penurunan ekspektasi harga tersebut terjadi pada semua jenis barang, seperti bahan makanan, makanan jadi, bahan bakar, dan transportasi.

Penyebab penurunan tersebut merupakan respon konsumen  terhadap penurunan harga Bahan Bakar Minyak (BBM)  bersubsidi pada awal Januari 2015 yang pada lanjutannya  dapat menurunkan harga barang dan jasa lainnya.

“Untuk konsumen juga masih optimistis harga barang dan  jasa akan menurun pada enam bulan mendatang,” ujar Iskandar.

Hal ini terlihat dari indeks ekpektasi harga enam bulan mendatang yang turun dari 184,8 pada Desember 2014 menjadi 180,3 pada Januari 2015 dan tetap berada pada  level optimistis.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kepercayaan konsumen survei bi
Editor : Rustam Agus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top