Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

HARI VALENTINE: Menteri Saleh Husin Tebar Senyum di Kampung Batik Laweyan

Bertepatan dengan Hari Kasih Sayang (Valentine's Day) Menteri Perindustrian (Memperin) Saleh Husin blusukan ke Kampung Batik Laweyan di Surakarta, Jawa Tengah, Sabtu (14/2/2015), untuk melihat langsung pengembangan produk berbasis warisan budaya yang sudah diakui Unesco itu.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 14 Februari 2015  |  17:38 WIB
HARI VALENTINE: Menteri Saleh Husin Tebar Senyum di Kampung Batik Laweyan
Menteri Perindustrian Saleh Husin - Antara
Bagikan

Kabar24.com, SURAKARTA-- Bertepatan dengan Hari Kasih Sayang (Valentine's Day) Menteri Perindustrian (Memperin) Saleh Husin blusukan ke Kampung Batik Laweyan di Surakarta, Jawa Tengah, Sabtu (14/2/2015), untuk melihat langsung pengembangan produk berbasis warisan budaya yang sudah diakui Unesco itu.

Didamping sang istri Andresca, Saleh Husin menyusuri lorong-lorong kampung batik yang sudah ada sejak jaman Kerajaan Pajang 1546 itu dengan naik becak tradisional Surakarta. Beberapa kali dia bersama istrinya dan rombongan mampir mengunjungi beberapa toko yang merangkap bengkel kerja para perajin batik Laweyan yang sudah ditekuni turun temurun itu.

Di sela kunjungan itu Andresca menyempatkan memborong sejumlah pakaian dan kain batik dengan desain khas Surakarta dari para perajin. Mungkin dia teringat pesan Wali Kota Surakarta Hadi Rudyatmo agar belanja batik sebanyak-banyaknya, apalagi ada "Solo Great Sale."

Sementara, Saleh Husin menyempatkan diri mengobrol dengan perajin untuk mengetahui prospek dan kendala pengembangan produk berbasis warisan budaya itu. Bahkan dia mencoba membatik bersama sejumlah anak kecil di sekitar lokasi tersebut.

"Kawasan seperti ini harus dilestarikan dan didukung pengembangannya agar bisa terjaga keberadaan," ujar Menperin sambil meladeni permintaan foto dari sejumlah pengusaha dan perajin batik yang dikunjungi.

Tebar Senyum

Dia pun nampak tidak lelah dan terus menebar senyum memenuhi permintaan foto dan kunjungan, meskipun sebelum ke Laweyan, sejak pagi sudah blusukan ke pabrik mebel PT Wisanka di Klaten yang letaknya sekitar 25 km dari Laweyan.

"Kunjungan ini juga ingin mengetahui efektivitas bantuan yang telah Kemenperin berikan, seperti peralatan dan pembinaan desain, serta bantuan apalagi yang mereka butuhkan agar batik tetap berkembang," kata Menperin.

Kampung Batik Laweyan yang luasnya mencapai sekitar 24 hektare tersebut merupakan sentra batik terkenal dan mengalami masa kejayaan pada 1970-an.

Sentra batik tersebut seperti memiliki motif batik khas seperti Tirto Tejo dan Truntum. Harga dan kualitas batiknya pun beragam mulai dari harga di bawah Rp100 ribu sampai jutaan rupiah.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

valentine batik

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top