Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bocah SD Korban AirAsia Dimakamkan, Orangtuanya Belum Ditemukan

Korban kecelakaan pesawat AirAsia QZ8501, Gusti Ayu Made Keisha Putri, usia 10 tahun, dimakamkan di Malang, sementara jenazah kedua orangtuanya belum ditemukan.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 01 Februari 2015  |  07:44 WIB
Bocah SD Korban AirAsia Dimakamkan, Orangtuanya Belum Ditemukan
Ilustrasi-Penemuan korban AirAsia QZ8501 - Antara
Bagikan

Kabar24.com, MALANG- Korban kecelakaan pesawat AirAsia QZ8501, Gusti Ayu Made Keisha Putri,10, warga Jalan Simpang Gading Kasri, Kota Malang, Jawa Timur, Sabtu (31/1/2015), dimakamkan di pemakaman umum Samaan dengan diiringi kerabat, warga sekitar, dan teman-teman sekolah korban.

Bocah kelas IV SD Percobaan I itu dimakamkan tanpa kedua orang tuanya yang juga menjadi korban kecelakaan ini, bahkan jasad kedua orang tuanya hingga kini belum diketahui nasibnya, apakah sudah ditemukan namun belum teridentifikasi atau memang belum ditemukan.

Selama prosesi dan seluruh biaya pemakaman Gusti Ayu Made Keisha Putri ditanggung dan disiapkan Pemerintah Kota Malang, termasuk lokasi pemakamannya. Kedua orang tuanya, Donna Indah Nurwati dan Bobby Sidharta, juga menjadi korban tragedi dirgantara nasional ini.

Selain Gusti Ayu Made Keisha Putri, kakak korban, Gusti Ayu Putriana Permata Sari,16, juga sudah ditemukan dan teridentifikasi, namun masih tertahan di Surabaya dan tidak dibawa ke Malang karena nenek dan kakeknya di Madiun dan Bali sama-sama ingin mengurus jenazahnya.

"Nenek dan kakek dari masing-masing pihak, baik yang berada di Bali (pihak ayah) maupun Madiun (pihak ibu) sama-sama ingin mengurus jenazah Sari, sehingga lebih baik ditunda dulu dan dibicarakan kembali antarkeluarga," ujar paman Keisha dan Sari, Antasari.

Sementara dalam proses pemakaman Gusti Ayu Made Keisha Putri, puluhan warga dan kerabat turut mengantarkan kepergian murid kelas empat SD Percobaan I itu. Teman-teman sekelas Keisha juga turut mengantarnya ke peristirahatannya yang terakhir.

Jenazah Keisha tiba di rumah duka di Jalan Simpang Gading Asri pada Jumat sore kemarin.

"Semula mau dimakamkan tadi malam. Karena kondisi tidak memungkinkan, keluarga sepakat dimakamkan keesokan harinya (Sabtu)," ujar Antasari. 

Keisha adalah putra pasangan Donna Indah Nurwati dan Bobby Sidharta. Seluruh anggota keluarga Keisha menjadi korban. Kedua orang tua Keisha belum ditemukan hingga kini, hanya Keisha dan saudaranya, Gusti Ayu Putrian Permata yang teridentifikasi.

Jenazah Gusti Ayu Made Keisha Putri yang berlabel B055 teridentifikasi dari metode primer, yakni DNA yang cocok dengan contoh barang berupa pakaian dalam. Selain itu, dari analisa sangat cocok dan didukung dengan data sekunder berupa kesamaan usia dan tinggi badan, ditambah properti berupa kaos lengan pendek.

Sedangkan jenazah Putriyana Permata yang berlabel B057, teridentifikasi dari contoh pakaian dalam korban yang sama dengan DNA, dan temuan medis antropologi berupa tinggi badan serta usia.

Dari 36 warga Kota Malang yang menjadi korban kecelakaan pesawat QZ8051, baru sembilan yang teridentifikasi dan sudah diserahkan kepada keluarga serta sudah dikremasi dan dimakamkan. (Antara)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

AirAsia QZ8501 Hilang

Sumber : Antara

Editor : Andhina Wulandari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top