Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Anggota DPR Asal Riau Soroti Keakraban Menteri LHK dengan LSM

Anggota DPR daerah pemilihan Riau mencium kedekatan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya dengan Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) terutama asing karena dikhawatirkan bisa menganggu mematikan industri kehutanan yang berada di Provinsi Riau.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 22 Desember 2014  |  12:48 WIB
Anggota DPR Asal Riau Soroti Keakraban Menteri LHK dengan LSM
Bisnis.com, PEKANBARU-- Anggota DPR daerah pemilihan Riau mencium kedekatan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya dengan Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) terutama asing karena dikhawatirkan bisa menganggu mematikan industri kehutanan yang berada di Provinsi Riau."Walau kelihatan belum mengganggu (hubungan menteri dan LSM) industri kita, tapi kita sebagai warga Riau patut curiga. Kalau berkaitan dengan kedekatan mereka, itu tugas Komisi IV DPR. Maka akan kita ajak mereka untuk berdialog bersama komisinya," kata anggota DPR Jon Erizal di Pekanbaru, seperti dikutip Antara (22/12).Politisi dari Partai Amanat Nasional (PAN) yang juga menjabat sebagai wakil ketua Komisi XI DPR tersebut mengatakan, Riau sejak dulu dikenal sebagai penghasil minyak dan gas bumi (migas) dan belakangan provinsi tersebut dikenal memiliki perkebunan sawit terluas serta industri hijau.Terbitnya Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 2014 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Ekosistem Gambut diakhir masa pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono dinilai telah menimbulkan kekhawatiran pelaku usaha dan sekaligus mengancam keberlangsungan perkebunan sawit dan hutan tanaman industri.Pasalnya dalam PP Gambut tersebut membatasi tinggi air permukaan gambut pada angka 0,4 meter atau 40 centimeter, sementara tanaman kelapa sawit hidup di lahan gambut 60 centimeter dan hutan tanaman industri harus di atas 80 centimeter."Kita duduk di DPR, bagaimana kita mengayomi, mengawasi, menjembatani, mencari solusi dan bersama pemerintah terhadap keinginan masyarakat termasuk pelaku usaha yang masuk kepada kami," ucapnya, menjelaskan.Sebagai legislator, pihaknya terus memantau kedekatan pemerintahan Jokowi Widodo dengan LSM baik lokal atau asing serta implementasi penerapan PP Gambut yang dinilai, jika tidak direvisi dapat mengancam keberlangsungan industri di Provinsi Riau."Kita sebagai masyarakat melihat terutama program kerja yang dibuat menteri-menteri di pemerintahan Joko Widodo, perlu waktu untuk mewujudkannya. Kasih mereka waktu dulu, nanti baru kita menilai. Ini kan baru dan mereka baru bekerja sekitar dua bulan," kata Jon Erizal.Seperti diketahui, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya pada November lalu melakukan kunjugan kerja ke Riau untuk melihat langsung masalah kebakaran hutan dan lahan. Dalam misi ini, Siti mengajak LSM terutama asing seperti Greenpeace untuk bekerja sama.Begitu pula LSM lokal seperti Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) dan Jaringan Kerja Penyelamat Hutan Riau (Jikalhari) turut dilibatkan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

lsm asing

Sumber : Antara

Editor : Asep Dadan Muhanda

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top