Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Teroris Asing Tertangkap, Densus 88 Geledah 5 Rumah

Tim Densus 88 menggeledah lima rumah yang berkaitan dengan jaringan teroris pimpinan Santoso, di Palu, sebagai pengembangan penangkapan 4 WNA dan 3 WNI pada Sabtu lalu.
Dimas Novita Sari
Dimas Novita Sari - Bisnis.com 17 September 2014  |  16:00 WIB

Bisnis.com, JAKARTA - Tim Densus 88 menggeledah lima rumah yang berkaitan dengan jaringan teroris pimpinan Santoso, di Palu, sebagai pengembangan penangkapan 4 WNA dan 3 WNI pada Sabtu lalu.

Kepala Bagian Penerangan Umum Divisi Humas Mabes Polri Kombes Pol Agus Rianto mengatakan tim mulai melakukan penggeledahan pada Senin (15/9/2014).

"Penggeledahan ini menindaklanjuti hasil dari penangkapan pada Sabtu lalu,"
katanya, Rabu (17/9/2014).

Agus memaparkan pada Senin lalu pukul 14:30 WITA, tim menggeledah rumah kontrakan Akbar alias Bams alias Jojo di Jl. Banteng Lorong Kecamatan Palu Selatan, Kota Palu.

Rumah tersebut disinggahi oleh para teroris asing yang telah ditangkap sebelumnya. Dari penyusuran polisi di rumah itu, ditemukan barang bukti berupa 2 hp, 2 senjata tajam, 1 sim card, 1 kunci pas bengkel, dan uang tunai Rp4,45 juta.

"Setelahnya, Tim Densus melanjutkan penggeledahan terhadap rumah tinggal Kalman, bendahara kelompok Palu dari jaringan Santoso pada pukul 17.50 WITA di hari yang sama," jelas Agus.

Dari penggeledahan tersebut, sambungnya, polisi menyita barang bukti 4 buah STNK, catatan pembuatan bom kapsul, 1 flashdisk, 3 buah sim card, 1 pucuk senjata tajam, 5 buah kunci busi, 4 buah dudukan plat, dan 3 buah kunci motor.

Esoknya, 16 September 2014, Tim Densus melanjutkan penggeledahan di rumah orang tua Syaiful, salah satu WNI yang ditangkap bersamaan dengan 4 WNA, di Desa Lambara Kecamatan Tawaeli, Kota Palu pada pukul 10:15 WITA.

Tim menyita 3 buah sim card, dasbor bongkaran motor Jupiter MX, 1 buah hp, dan 1 alat bong shabu.

Kemudian, pada pukul 10:35 WITA di hari yang sama, penggeledahan dilakukan di rumah milik mertua Icang alias Yudit Chandra di Desa Lambara, Kecamatan Tawaeli, Kota Palu. Icang tinggal di rumah tersebut yang pernah disinggahi oleh 4 WNA yang tertangkap di Parigi.

"Dari penggeledahan rumah salah satu WNI yang ditangkap di Parigi pada sabtu lalu, tim menyita barang bukti 1 buah senjata tajam," jelasnya.

Masih di hari yang sama, pada pukul 11:10 WITA, Tim Densus 88 menelusuri rumah milik orang tua Ivan alias M. Irfan di Dusun Kinta, Desa Nupabomba, Kecamatan Tanatovea, Kabupaten Donggala dengan barang bukti 5 buah hp dan kunci pas bengkel.

Ivan ialah WNI yang menjemput 4 teroris asing di Makassar untuk melanjutkan perjalanan ke Poso guna bergabung dengan kelompok Santoso.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

teroris densus 88
Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top