Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

TITIK PANAS: 90 Hotspot Terdeteksi di Wilayah Riau

Satelit Modis Terra dan Aqua kembali mendeteksi kemunculan 90 titik panas (hotspot) di daratan Provinsi Riau yang tersebar di sejumlah wilayah kabupaten/kota.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 03 Agustus 2014  |  10:25 WIB
TITIK PANAS: 90 Hotspot Terdeteksi di Wilayah Riau
Bagikan

Bisnis.com, PEKANBARU - Satelit Modis Terra dan Aqua kembali mendeteksi kemunculan 90 titik panas (hotspot) di daratan Provinsi Riau yang tersebar di sejumlah wilayah kabupaten/kota.

"Terbanyak masih di Kabupaten Rokan Hilir yakni 70 titik," kata Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Riau, Said Amri.

Hasil rekaman satelit pada Sabtu petang (2/8) itu juga menunjukkan terdapat tujuh titik panas di daratan Kota Dumai yang terletak di wilayah pesisir Provinsi Riau.

Kemudian di Kabupaten Bengkalis menurut data BPBD Riau terdapat tiga titik panas, sama banyak dengan yang ditemukan di Kabupaten Kampar.

Titik panas juga terdeteksi berada di Kabupaten Rokan Hulu, Siak dan Indragiri Hilir masing-masing dua titik panas.

Sementara itu menurut satelit Modis, satu titik panas tersisa di Kabupaten Pelalawan.

Berbeda dengan Satelit NOAA 18, dimana pada hari yang sama justru hanya mendeteksi empat titik panas di Riau dari 46 titik yang ada di daratan Pulau Sumatera.

Menurut satelit itu, empat titik panas berada di wilayah Kabupaten Rokan Hulu sebanyak dua titik, Bengkalis dan Indragiri Hilir masing-masing satu hotspot.

Titik panas merupakan hasil rekaman satelit dari suhu udara di atas 40 derajat Celsius yang patut diduga sebagai peristiwa kebakaran hutan dan lahan.

Sepanjang 2014, di berbagai wilayah kabupaten/kota di Riau telah terjadi peristiwa tersebut, mengakibatkan sedikitnya 25 ribu hektare hutan dan lahan hangus dan menghasilkan asap yang mencemari ruang udara di sebagian wilayah.(ant/yus)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

titik panas

Sumber : Newswire

Editor : Yusran Yunus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top