Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KRISIS UKRAINA: AS Desak Rusia Bantu Pembebasan 13 Pengamat Internasional

Amerika Serikat mendesak Rusia untuk segera mengakhiri gerakan separatisme di Ukraina dengan melepaskan pengamat militer internasional yang disandera pemberontak pro-Rusia.
Amanda Kusumawardhani
Amanda Kusumawardhani - Bisnis.com 27 April 2014  |  21:06 WIB
Tank militer Rusia melaju di jalan dari Sevastopol ke Simferopol - Reuters
Tank militer Rusia melaju di jalan dari Sevastopol ke Simferopol - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Amerika Serikat mendesak Rusia untuk segera mengakhiri gerakan separatisme di Ukraina dengan melepaskan pengamat militer internasional yang disandera pemberontak pro-Rusia.

Menurut website pemerintah Ukraina, pemberontak di Slovyansk menculik 13 orang pengamat internasional yang tergabung dalam Organization for Security and Cooperation Eropa. Sandera tersebut terdiri dari 4 warga negara Jerman, sisanya berasal dari Ceko, Denmark, Polandia, dan Swedia.

AS bersama negara maju lainnya merespons secara agresif terhadap aksi separatis yang diduga didalangi oleh Rusia tersebut. Bahkan, kelompok G7 telah menyiapkan sanksi tambahan yang diharapkan dapat memberikan efek jera bagi Rusia.

"Aksi provokasi Rusia dengan menempatkan tentara militernya di perbatasan Ukraina dan dukungannya terhadap separatisme di Ukraina telah mengancam stabilitas, keamanan, dan persatuan Ukraina," kata Menlu AS John Kerry di Washington, Sabtu (26/4/2014).

Rencananya, sanksi tambahan bagi Rusia tersebut akan menyasar individu yang memiliki pengaruh erat terhadap ekonomi Rusia, misalnya sektor perbankan dan energi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Krisis Ukraina

Sumber : Bloomberg

Editor : Yusran Yunus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top