Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PASCA PILEG 2014: Presiden SBY Bantah Sudah Berkemas Tinggalkan Istana

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono membantah pemberitaan yang menyatakan dirinya sudah mulai berkemas meninggalkan Istana Kepresidenan.
Demis Rizky Gosta
Demis Rizky Gosta - Bisnis.com 24 April 2014  |  12:14 WIB
/Ilustrasi
/Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Susilo Bambang Yudhoyono membantah pemberitaan yang menyatakan dirinya sudah mulai berkemas meninggalkan Istana Kepresidenan.

SBY mengatakan dirinya dan seluruh unsur pemerintahan akan tetap fokus bekerja hingga masa pemerintahan Kabinet Indonesia Bersatu II berakhir pada 20 Oktober 2014.

 

Untuk membuktikan hal tersebut, SBY meminta agar media diberikan akses untuk meliput seluruh kegiatan rapat anggota kabinet di Istana Kepresidenan.

 

“Saya pesan pada staf agar rapat terbatas bersifat terbuka, meski selama ini kadang-kadang tidak terbuka karena saya mendengar pemberitaan di media seolah-olah tidak ada pemerintahan. Presiden sudah berkemas-kemas,” katanya ketika membuka rapat kabinet terbatas di Kantor Presiden, Kamis (24/4/2014).

Berdasarkan pengamatan Bisnis.com, kepadatan jadwal kepresidenan yang terbuka untuk diliput media memang berkurang drastis pasca pemilu legislatif selesai. Sebelum pileg, jadwal kunjungan kerja Presiden sangat padat ke berbagai daerah di Indonesia.

Juru Bicara Kepresidenan Julian Aldrin Pasha sebelumnya juga pernah membantah berita di beberapa media yang menyatakan SBY telah berkemas-kemas untuk meninggalkan Istana Kepresidenan.

Beberapa media menggambarkan aktivitas beberapa mobil box yang memasuki kompleks Istana Kepresidenan sebagai tanda SBY mulai memindahkan barang pribadinya dari Istana Negara.

Julian mengakui kegiatan kabinet di Istana Kepresidenan memang berkurang pasca pemilu legislatif. Namun, penurunan frekuensi kegiatan itu lebih disebabkan oleh aktivitas politik para anggota kabinet.

“Presiden, memberikan ruang pada mereka, khususnya pada para menteri yang berasal dari parpol koalisi pemerintah untuk juga bisa beraktivitas dalam kegiatan politik,” katanya


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

presiden sby
Editor : Yusran Yunus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top