Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bulog Bangun Gudang Baru Berkapasitas 1.000 Ton

Perum Bulog Divre Sumsel akan melanjutkan pembangunan gudang baru pada tahun ini di Kabupaten Ogan Komering Ulu Timur, Sumsel, dengan kapasitas 1.000 ton.
Dinda Wulandari
Dinda Wulandari - Bisnis.com 23 April 2014  |  18:51 WIB
Perum Bulog akan bangun gudang baru di Sumsel - JIBI
Perum Bulog akan bangun gudang baru di Sumsel - JIBI

Bisnis.com, PALEMBANG – Perum Bulog Divre Sumsel akan melanjutkan pembangunan gudang baru pada tahun ini di Kabupaten Ogan Komering Ulu Timur, Sumsel, dengan kapasitas 1.000 ton.

Perusahaan itu memang sudah gencar membangun gudang sejak tahun lalu di mana tercatat sebanyak 3 unit dengan kapasitas 1.000 ton telah terbangun di Kabupaten Banyuasin pada 2013. Tujuannya supaya lebih dekat dengan sentra-sentra produksi padi yang terletak di sejumlah kabupaten/kota.

Kepala Perum Bulog Divre Sumsel Bambang Napitupulu mengatakan pembangunan gudang diperlukan karena gudang yang ada saat ini kurang memadai.

“Gudang yang ada sekarang berusia 30 – 35 tahun dan lokasinya saat ini sudah berda di pusat perkotaan sehingga sulit untuk diakses kendaraan truk pada saat pengadaan dan penyaluran beras,”jelasnya, Rabu (23/4).

Menurut dia, kondisi lokasi gudang yang kurang strategis itu membuat jam operasi angkutan  hanya bisa dari pukul 10.00 s.d pukul 15.00.

Dia menambahkan keberadaan gudang saat ini juga membuat angkut menjadi tinggi dari sentra produksi ke gudang yang berada di pusat kota karena harus melalui angkutan sungai dan angkutan darat.

“Pembangunan gudang baru dengan lokasi dekat sentra produksi itu juga untuk memperpendek tata niaga atau jaringan pemasaran,”katanya.

Perum Bulog nantinya juga akan membangun gudang di Kabupaten Lahat, Kabupaten Musi Rawas  dan Kabupaten Banyuasin masing-masing sebanyak 1 unit dengan kapasitas 1.000 ton. Hanya, Bambang belum bisa memastikan kapan pembangunan gudang tersebut. “Yang jelas sudah diusulkan.”

Dia mengatakan biaya pembangunan gudang itu sendiri berasal dari dana internal perusahaan secara penuh.

Bambang mengatakan keberadaan gudang baru yang beroperasi pada tahun lalu juga sudah berdampak terhadap tingginya penyerapan beras dari petani.

Berdasarkan catatan perusahaan, Divre Sumsel berhasil menyerap 125.000 ton beras dari target yang dipatok sebanyak 90.000 ton atau mencapai 138,89% pada tahun lalu.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bulog
Editor : Martin Sihombing

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top