Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Manufaktur China dan Eropa Melunak, AS Merajai

Manufaktur di Asia dan Eropa menunjukkan performa mengecewakan pada kuartal I/2014. Sebaliknya, aktifitas manufaktur AS melaju stabil, mengindikasikan cuaca buruk yang melanda Amerika Utara tidak memberikan efek signifikan terhadap perusahaan AS.
Amanda Kusumawardhani
Amanda Kusumawardhani - Bisnis.com 02 April 2014  |  20:10 WIB
Data ekonomi sejalan dengan keadaan yang ada, tetapi angka pertumbuhan masih melaju di kisaran 2%-2,5%  - bisnis.com
Data ekonomi sejalan dengan keadaan yang ada, tetapi angka pertumbuhan masih melaju di kisaran 2%-2,5% - bisnis.com

Bisnis.com, NEW YORK—Manufaktur di Asia dan Eropa menunjukkan performa mengecewakan pada kuartal I/2014. Sebaliknya, aktifitas manufaktur Amerika Serikat (AS) melaju stabil, mengindikasikan cuaca buruk yang melanda Amerika Utara tidak memberikan efek signifikan terhadap perusahaan AS.

Perusahaan di kawasan Eropa juga menunjukkan sedikit perbaikan pada Maret 2014 sedangkan manufaktur China justru mengalami kontraksi selama 3 bulan berturut-turut.

Kinerja manufaktur AS terlihat kontras dengan negara lainnya di dunia yang memaksa otoritas pembuat kebijakan untuk mempertimbangkan pengucuran stimulus guna menggenjot pertumbuhan.

“Perlambatan ekonomi AS pada awal bulan tahun ini akan semakin memudar dan kita akan melihat pertumbuhan yang lebih positif. AS tengah kembali ke posisi awalnya, pertumbuhan ekonomi yang lebih berkelanjutan,” kata Joshua Shapiro, Ketua Ekonom Maria Fiorini Ramirez Inc. di New York, Rabu (2/4/2014).

Sejumlah ekonom memang optimis terhadap prospek ekonomi AS, tetapi bukan berarti ekonomi negeri Adi Kuasa ini bebas dari tantangan.

Richard Franulovich, analis mata uang Westpac Banking Corp di New York menjelaskan data ekonomi sejalan dengan keadaan yang ada, tetapi angka pertumbuhan masih melaju di kisaran 2%-2,5%.

Meskipun kinerja ekonomi AS mengesankan, ungkap Franulovich, data-data ekonomi itu tidak seperti yang diinginkan oleh the Fed.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekonomi dunia data manufaktur china dan eropa

Sumber : Bloomberg/Reuters

Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top