Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tekan Pencemaran Udara, Angkutan Umum di Prancis Digratiskan

Pihak berwenang di Paris akan membebaskan ongkos angkutan umum selama 3 hari guna mendorong para pengendara untuk meninggalkan kendaraan mereka sehubungan dengan pencemaran parah yang diduga akibat cuaca hangat yang tidak biasa.
Rustam Agus
Rustam Agus - Bisnis.com 14 Maret 2014  |  14:35 WIB
Tekan Pencemaran Udara, Angkutan Umum di Prancis Digratiskan

Bisnis.com, PARIS--Pihak berwenang di Paris akan membebaskan ongkos angkutan umum selama 3 hari guna mendorong para pengendara untuk meninggalkan kendaraan mereka sehubungan dengan pencemaran parah yang diduga akibat cuaca hangat yang tidak biasa.

Ibu kota Prancis dalam keadaan waspada pencemaran yang tertinggi dalam beberapa hari ini, seperti juga beberapa daerah di negara itu dan udara diperkirakan tetap tidak sehat sampai berakhirnya pekan ini.

Pencemaran juga mengganggu negara-negara di sekitarnya termasuk Belgia -- dimana pihak berwenang sudah memerintahkan pengurangan kecepatan kendaraan untuk mengurangi terkumpulnya partikel pencemaran di udara.

Jean-Paul Hucson kepala perhubungan di Paris dan wilayah sekitarnya mengatakan, angkutan umum digratiskan mulai Jumat pagi hingga Minggu malam sehubungan dengan "risiko kesehatan yang membahayakan penduduk" akibat pencemaran udara.

"Saya mengimbau seluruh penduduk di Paris dan kawasan sekitarnya untuk sudi menggunakan angkutan umum," katanya.

Sebagai perbandingan, indeks kualitas udara di pusat Paris pada Kamis malam secara kasar sama dengan di Beijing, kota paling tercemar di dunia.

Lebih dari 30 departemen di Prancis dilanda peringatan waspada pencemaran pada tingat tertinggi, sehingga Menteri Ekologi Philippe Martin mengatakan bahwa kualitas udara "dalam keadaan darurat dan menjadi prioritas pemerintah."

Kota Caen di utara juga memutuskan membebaskan ongkos angkutan umum selama tiga hari sepanjang akhir pekan akibat pencemaran, demikian pula dengan kota Reims di Timur laut.

Kurang tiupan angin dan malam-malam yang dingin sesudah beberapa hari yang nyaman, telah menyebabkan pencemaran udara yang parah.

Pada malam hari, tanah menjadi dingin sedangkan angkasa panas akibat terpaan sinar matahari sehingga partikel pencemaran dari gas buang kendaraan tertahan di laposan udara, tidak bisa menerobos keluar atau tertiup.

Akibatnya, pusat pemantau pencemaran melaporkan terkumpulnya partikel pencemaran yang berukuran kurang dari 10 mikron -- tertahan di udara.

Menurut Badan Kesehatan Dunia, pencemaran udara menjadi masalah kesehatan lingkungan yang utama dan meningkatkan risiko penyakit saluran pernafasan dan jantung.

"Data terakhir menunjukkan bahwa pada 2010, terdapat 223 ribu kematian akibat kanker paru di seluruh dunia yang diakibatkan oleh pencemaran udaha, demikian laporan WHO pada Oktober.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

paris pencemaran udara

Sumber : Newswire

Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top