Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Siaga Merah! Air Bengawan Solo Terus Naik

Unit Pelaksana Teknis (UPT) Pengelolaan Sumber Daya Air Bengawan Solo di Bojonegoro, Jawa Timur, meminta daerah hilir meningkatkan kewaspadaan karena Bengawan Solo di Bojonegoro masuk siaga III (merah).
News Editor
News Editor - Bisnis.com 15 Desember 2013  |  09:24 WIB

Bisnis.com, BOJONEGORO - Unit Pelaksana Teknis (UPT) Pengelolaan Sumber Daya Air Bengawan Solo di Bojonegoro, Jawa Timur, meminta daerah hilir meningkatkan kewaspadaan karena Bengawan Solo di Bojonegoro masuk siaga III (merah).

"Kami meminta daerah hilir Jatim, mulai Bojonegoro, Tuban dan Lamongan meningkatkan kewaspadaan, sebab air Bengawan Solo terus naik," kata Kasi Operasi UPT Pengelolaan Sumber Daya Air Bengawan Solo di Bojonegoro, Mucharom, Minggu (15/12/2013).

Sesuai data di UPT Bengawan Solo, ketinggian air pada papan duga di Bojonegoro mencapai 15,00 meter (siaga III), Minggu pukul 08.00 WIB.

Sementara itu, ketinggian air di Karangnongko, Kecamatan Ngraho, sekitar 70 kilometer dari Kota Bojonegoro mencapai 29,22 meter (saiaga I), Minggu pukul 08.00 WIB.

"Air Bengawan Solo di Bojonegoro masih akan terus naik disebabkan banjir kiriman dari Ponorogo, Madiun dan Ngawi," jelasnya.

Dia mengaku sudah meminta Pemkab Bojonegoro menutup "doorlats" atau pintu lintas rumah penduduk yang dibuat dengan menjebol tanggul di sejumlah desa di Kecamatan Kota ditutup.

"Penutupan "doorlats" untuk menjaga agar air luapan Bengawan Solo tidak meluber ke wilayah perkotaan," jelasnya.

Meski air Bengawan Solo terus merangkak naik, paparnya, kondisi luapan Bengawan Solo di daerah hilir Jatim, mulai Bojonegoro, Tuban, dan Lamongan, masih terkendali.

"Banjir masih terkendali, sebab Bengawan Solo di daerah hulu Jawa Tengah tidak terjadi banjir, sehingga dampaknya tidak besar".

Dia menambahkan sesuai prakiraan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Juanda Surabaya curah hujan tertinggi di Bojonegoro dan sekitarnya akan terjadi akhir Januari sampai Pebruari 2014.(antara/yus)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sungai bengawan solo

Sumber : Newswire

Editor : Yusran Yunus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top