Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekspor Sulsel September Naik 35,96%, Didominasi Nikel & Kakao

Nilai ekspor Sulawesi Selatan pada September 2013 mencapai US$156,10 juta atau meningkat 25,96% dibandingkan posisi Agustus.
M. Taufikul Basari
M. Taufikul Basari - Bisnis.com 01 November 2013  |  15:06 WIB
Ekspor Sulsel September Naik 35,96%, Didominasi Nikel & Kakao
Bagikan

Bisnis.com, MAKASSAR - Nilai ekspor Sulawesi Selatan pada September 2013 mencapai US$156,10 juta atau meningkat 25,96% dibandingkan posisi Agustus.

Data Badan Pusat Statistik (BPS) Sulsel menunjukkan dalam 9 bulan pertama tahun ini ekspor mencapai US$1,18 miliar atau naik 16,34% (year on year) jika dibandingkan dengan periode yang sama 2012.

Namun, bila dibandingkan dengan posisi September 2012 maka nilai ekspor kali ini mengalami penurunan 3,14%.

Ekspor masih didominasi penjualan nikel yang mencapai US$81,45 juta selama September, sedangkan secara kumulatif tahun ini mencapai US$721,12 juta, naik 20,79% (yoy).

Posisi kedua adalah kakao/coklat dengan nilai US$31,62 juta dan secara kumulatif mencapai US$171,14 juta (33,47%). Adapun ekspor ikan dan udang sebesar US$10,17 juta, kumulatif US$72,22 juta (-3,99%).

Negara tujuan ekspor utama Sulsel pada September adalah Jepang dengan nilai US$87,92 juta, disusul Malaysia (US$23,65 juta), China (US$11,69), Amerika Serikat (US$7,46 juta), dan Bangladesh (US$4,54 juta).

Untuk periode Januari-September ekspor ke Jepang mencapai US$776,27 juta, Malaysia (US$84,25 juta), China (US$65,57 juta), AS (US$58,36 juta), dan Singapura (US$32,41 juta).

Neraca Perdagangan Surplus

"Apabila dibandingkan impor periode kumulatif yang mencapai US$1.152,35 juta, Sulsel masih mencatatkan surplus perdagangan US$36,49 juta," kata Kepala BPS Sulsel Nursam Salam, Jumat (1/11/2013).

Impor tahun ini didominasi oleh kelompok kapal terbang dan komponennya yang mencapai US$520,51 juta. Hal itu sejalan dengan masuknya satu skadron pesawat tempur Sukhoi dari Rusia yang ditempatkan di Makassar.

Sementara itu impor bahan bakar mineral mencapai US$236,29 juta atau turun 39,34% dibandingkan dengan periode yang sama 2012.

Impor gandum-ganduman pada periode tahun berjalan mencapai US$123,49 juta atau turun 29,12%. Adapun nilai impor mesin-mesin/pesawat mekanik mencapai US$115,32 juta, turun 37,67%.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bps sulawesi selatan ekspor mineral
Editor : Sepudin Zuhri
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top