Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

UNHCR: Akibat Konflik, Pengungsi Capai Angka Tertinggi Sejak 1994

foto:unhcr.orgBISNIS.COM, JAKARTA – United Nations High Commissioner for Refugees (UNHCR) mengungkapkan pengungsi atau secara internal melakukan pengungsian ke tempat yang tidak seharusnya mencapai jumlah tertinggi sejak 1994, seiring dengan adanya
Fatkhul-nonaktif
Fatkhul-nonaktif - Bisnis.com 20 Juni 2013  |  15:24 WIB

foto:unhcr.org

BISNIS.COM, JAKARTA – United Nations High Commissioner for Refugees (UNHCR) mengungkapkan pengungsi atau secara internal melakukan pengungsian ke tempat yang tidak seharusnya mencapai jumlah tertinggi sejak 1994, seiring dengan adanya krisis di Syria.

Berdasarkan laporan Tren Global Tahunan Badan Urusan Pengungsian PBB ini, hingga akhir 2012, lebih dari 45,2 juta orang terpaksa menjadi berpindah ke tempat yang tak seharusnya, naik signifikan dari angka akhir tahun sebelumnya yang hanya 42,5 juta orang.

Angka tersebut termasuk 15,4 juta pengungsi, 937,000 pencari suaka, dan 28,8 juta orang yang terpaksa pergi melintasi perbatasan negara asalnya.

“Perang tetap menjadi penyebab dominan perpindahan tersebut,” demikian laporan UNHCR.

Sekitar 55% dari jumlah seluruh pengungsi yang terdaftar dalam laporan UNHCR berasal dari 5 negara yang mengalami atau terkena dampak perang, yakni Afghanistan, Somalia, Irak, Syria dan Sudan.

Laporan ini juga memaparkan perpindahan baru dalam jumlah yang besar dari Mali, di Republik Demokratik Kongo dan dari Sudan menuju Sudan Selatan dan Ethiopia.

António Guterres, Komisioner Tinggi PBB untuk Urusan Pengungsi dan Kepala UNHCR, mengatakan jumlah tersebut sangat mengkhawatirkan, karena merefleksikan penderitaan individual yang teramat berat.

“Angka itu juga merefleksikan kesulitan komunitas internasional dalam mencegah konflik, dan dalam mencarikan solusi tepat waktu bagi mereka yang membutuhkan,” ucapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pbb pengungsi unhcr
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top