Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BANJIR JAKARTA: Penyelamat Satwa Bergerilya

News Editor
News Editor - Bisnis.com 26 Januari 2013  |  13:26 WIB
JAKARTA:  Saat banjir melanda Jakarta sebagian pihak berkonsentrasi menyelamatkan manusia. Relawan dan warga bahu membahu menekan kemungkinan adanya korban jiwa.
 
Namun, di sisi lain ada relawan yang menaruh perhatian pada satwa yang juga menjadi korban banjir. Mereka bergerak karena banyak satwa telantar akibat pemiliknya mengungsi. 
 
Dhini Damayanti, Koordinator Garda Satwa, menguraikan ada 20 relawan gerakan merawat satwa korban banjir yang terjun sejak banjir terjadi Kamis (17/1/2013). 
 
Mereka memberi makan satwa-satwa berpemilik tapi telantar karena menjadi korban banjir Jakarta.
 
"Sampai saat ini, kami masih terus melakukan penyelamatan satwa. Hanya saja, kami tidak mengevakuasi satwa," jelasnya, Sabtu (26/1/2013).
 
Sebagai informasi tambahan, saat ini banjir dengan ketinggian 20 sentimeter hingga 60 sentimeter masih terjadi di daerah Jakarta Utara. Kawasan Pluit hingga Muara Angke masih terendam air.
 
Sementara Garda Satwa yang beranggotakan 20 relawan menggelar aksi sosial di kawasan Kedoya, Mangga dua, Pluit, Cempaka Putih, Kelapa Gading dan Kampung Melayu.
 
"Semua titik hampir sama, masih banyak satwa peliharaan yang kelaparan karena kehilangan sumber makanan atau ditinggal pemiliknya mengungsi," tambahnya.
 
Hanya seiring surutnya banjir, lanjut dia, satwa berpemilik berangsur dirawat kembali oleh sang empunya masing-masing. 
 
Sebagian besar satwa yang ditolong Garda Satwa yakni anjing dan kucing.
 
Meski kiprah penyelamat satwa ini tak banyak didengar, nyatanya sokongan publik terhadap gerakan ini cukup baik. 
 
Terbukti bantuan untuk satwa korban banjir terus berdatangan.
 
Garda Satwa bahkan menutup bantuan pada Kamis (24/1). "Sudah cukup banyak kami terima bantuan berupa makanan anjing dan kucing juga dana tunai," urainya.  (ra)

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sumber : Miftahul Ulum

Editor : Rustam-nonaktif

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top