Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KAPAL PERANG Beladau 643 Resmi Perkuat TNI AL

JAKARTA--Jajaran TNI Angkatan Laut resmi menerima Kapal Perang Republik Indonesia Beladau 643 buatan PT Palindo Marine Shipyard Batam, Jumat (25/1/2013).
News Editor
News Editor - Bisnis.com 25 Januari 2013  |  12:44 WIB

JAKARTA--Jajaran TNI Angkatan Laut resmi menerima Kapal Perang Republik Indonesia Beladau 643 buatan PT Palindo Marine Shipyard Batam, Jumat (25/1/2013).



Peresmian kapal perang itu disaksikan Menteri Pertahanan (Menhan) Purnomo Yusgiantoro, Panglima TNI Laksamana TNI Agus Suhartono dan Kapolri Jenderal Pol Timur Pradopo, serta Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana Madya TNI Marsetio.


"Penambahan Alutsista di laut baik KRI [Kapal Perang Republik Indonesia] dan KAL [Kapal Angkatan Laut] konsekuensi atas kondisi geografis Indonesia yang sebagian besar adalah lautan," tegas Menhan saat peresmian  KRI Beladau 643 di Batam, Jumat.


Kepala Dispenal, Laksamana Pertama TNI Untung Suropati mengatakan kapal dengan panjang 44 meter, lebar 8 meter, tinggi 3,4 meter itu berspesifikasi tinggi.


Kapal yang dibuat dengan biaya Rp75 miliar itu dilengkapi sistem persenjataan modern (Sensor Weapon Control), di antaranya meriam kaliber 30 mm enam laras sebagai sistem pertempuran jarak dekat dan Rudal C-705 buatan China. Kapal perang ini mampu melaju sampai kecepatan 27 knot.


Lambung kapal ini kapal cepat rudal ini terbuat dari high tensile steel atau jenis baja khusus produk PT. Krakatau Steel. Sementara untuk bagian atasnya, kapal ini menggunakan aluminium alloy sehingga memiliki stabilitas dan kecepatan yang tinggi saat berlayar.


KRI Beladau-643 merupakan kapal ketiga yang memperkuat TNI AL, setelah sebelumnya KRI Clurit-641 diresmikan pada April 2011 dan KRI Kujang-642 yang diresmikan pada Februari 2012. (spr)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sumber : Miftahul Ulum

Editor : Sylviana Pravita RKN

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top