HABIBIE PENGHIANAT: Pemerintah Malaysia Desak Zainuddin Minta Maaf

JAKARTA--Pemerintah Malaysia, melalui Menteri Besar Tan Abdul Khalid Ibrahim, mendesak mantan menteri penerangan Tan Sri Zainuddin Mydin untuk meminta maaf kepada Indonesia atas perkataannya menghina mantan presiden B.J. Habibie."Kenyataan demikian
News Editor
News Editor - Bisnis.com 15 Desember 2012  |  09:55 WIB

JAKARTA--Pemerintah Malaysia, melalui Menteri Besar Tan Abdul Khalid Ibrahim, mendesak mantan menteri penerangan Tan Sri Zainuddin Mydin untuk meminta maaf kepada Indonesia atas perkataannya menghina mantan presiden B.J. Habibie."Kenyataan demikian boleh menjejaskan (menegaskan) ikatan dua hal yang kuat antara Malaysia dengan Indonesia dan rakyat kedua negara. Kita mau menegaskan bahwa penulisan Zainuddin tidak mewakili pendirian rakyat Malaysia," katanya dalam pernyataan resmi di Jakarta, Sabtu (15/12).Kerajaan Selangor juga mendesak media Utusan Malaysia dan Zainuddin untuk segera meminta maaf kepada Habibie dan seluruh rakyat Indonesia sebelum isu tersebut menjadi lebih buruk.Khalid Ibrahim mengatakan bahwa Kerajaan Selangor kecewa dengan artikel yang diterbitkan oleh Utusan Malaysia terkait penghinaan terhadap Habibie.Menurutnya, Indonesia dan Malaysia merupakan sahabat yang mempunyai ciri sama, termasuk sejarah, budaya dan agama, sehingga seharusnya hubungan keduanya tersebut dihargai oleh rakyat kedua negara."Ini adalah salah satu sebab mengapa Selangor mengundang B.J. Habibie untuk berbagi pengalaman dan pemikirannya dalam melaksanakan kerja-kerja reformasi negeri serta memperbaiki proses pendemokrasian," tambahnya.Pekan lalu, presiden ketiga Indonesia itu berada di Selangor selama dua hari sebagai tamu resmi Kerajaan guna memberikan ucapan selamat kepada sebuah universitas di negara itu.Namun, kunjungan Habibie tersebut oleh Zainuddin Mydin dianggap sebagai bentuk dukungannya terhadap oposisi Anwar Ibrahim, dengan menyebut mereka sebagai "Dog of Imperialism". (Antara/if)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sumber : Newswires

Editor : Wan Ulfa Nur Zuhra

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top