Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KECELAKAAN PESAWAT: Kasus Merpati MA 60, pilot kurang terlatih

JAKARTA: Setelah 1 tahun pasca kecelakaan pesawat Merpati MA 60 di Kaimana Papua, Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) baru menyelesaikan hasil investigasinya, dan ditemukan bahwa pilot kurang terlatih membawa pesawat buatan China ini.Bahkan
Arif Gunawan Sulistyono
Arif Gunawan Sulistyono - Bisnis.com 07 Mei 2012  |  20:17 WIB

JAKARTA: Setelah 1 tahun pasca kecelakaan pesawat Merpati MA 60 di Kaimana Papua, Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) baru menyelesaikan hasil investigasinya, dan ditemukan bahwa pilot kurang terlatih membawa pesawat buatan China ini.Bahkan dari investasi yang dilakukan tim dari KNKT, ditemukan bahwa kedua pilotn, capten dan co pilot, pada saat-saat akhir penerbangan, keduanya disibukkan mencari-cari landasan pacu, sehingga mengakibatkan berkurangnya kewaspadaan."Dari investigasi yang dilakukan tim KNKT, ditemukan bahwa berdasarkan rekaman Cockpit Voice Recorder (CVR), kedua pilot tidak melakukan crew briefing dan tidak membaca checklist karena sibuk mencari-cari landasan pacu," tutur Ketua KNKT Tatang Kurniadi didampingi sejumlah tim investigasi di kantor Kementerian Perhubungan, Senin, 7 Mei 2012.Tatang dan sejumlah tim investigasi KNKT ini memaparkan laporan akhir investigasi kecelakaan pesawat MA 60 Xian Aircraft Industri, PK-MZK Merpati Nusantara Airlines MZ 8968, Bandara Utarom, Kaimana, Papua Barat, 7 Mei 2011.Dia mengatakan pihaknya mengacu pada ketentuan International Civil Aviation Organizatin (ICAO) Anex 13, pada 18 Mei 2011 laporan soal kecelakaan selesai,  laporan final selesai April 2012 untuk media rilis 7 Mei 2012.Menurut Tatang, saat kecelakaan tersebut jarak pandang hanya 2 kilometer dengan kecepatan angin 1400 kaki. Namun, pilot menggunakan sistem Visual Flight Rules (VFR).Padahal dalam kondisi itu tidak memenuhi syarat untuk gunakan sistem tersebut. Batas normal prosedur untuk melakukan penerbangan secara visual mensyaratkan jarak pandang minimum 5 km dengan ketinggian dasar awan 1500 kaki."Penyelidikan mendapatkan pesawat diterbangkan dengan menggunakan aturan VFR, dan dalam kondisi jarak pandang 2 km, tidak memenuhi syarat penerbangan visual," ujarnya. (ra)

 

>>BACA JUGA

Pengusaha tambang tanyakan infarstruktur listrik


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Editor : Basilius Triharyanto

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top