Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rusia Lepaskan 12 Serangan Rudal ke Ukraina, 3 Orang Tewas Termasuk Ibu dan Anak

Rusia melepas 12 serangan rudal ke Ukraina dan menewaskan 3 orang termasuk ibu dan anak. Selain itu memukul mundur serangan lintas batas.
Tank-tank Ukraina masuk ke kota,setelah Presiden Rusia Vladimir Putin mengizinkan operasi militer di Ukraina timur, di Mariupol, Ukraina, Kamis (24/2/2022).REUTERS/Carlos Barria
Tank-tank Ukraina masuk ke kota,setelah Presiden Rusia Vladimir Putin mengizinkan operasi militer di Ukraina timur, di Mariupol, Ukraina, Kamis (24/2/2022).REUTERS/Carlos Barria

Bisnis.com, JAKARTA - Rusia mengatakan pada Kamis (1/6/2023) bahwa pihaknya telah memukul mundur lebih banyak serangan lintas batas dari Ukraina, sementara serangan udaranya ke Kyiv menewaskan tiga orang lainnya termasuk seorang gadis berusia sembilan tahun dan ibunya yang terkunci di tempat perlindungan serangan.

Melansir BBC, Rusia dan Ukraina berusaha melemahkan semangat serta kapasitas militer menjelang serangan balasan Ukraina yang telah lama dijanjikan terhadap invasi Rusia yang telah berlangsung selama 15 bulan.

Staf umum Angkatan Bersenjata Ukraina mengatakan Rusia telah meluncurkan 12 serangan rudal ke sasaran di Ukraina dalam 24 jam terakhir.

Rusia juga melakukan 36 serangan udara di kota-kota dan desa-desa Ukraina, katanya dalam sebuah unggahan di Facebook.

Perang telah menewaskan puluhan ribu orang, menghancurkan kota-kota Ukraina, dan meningkatkan serangan di tanah Rusia.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan telah memukul mundur tiga serangan lintas perbatasan di dekat Kota Shebekino, dan menuduh Ukraina menggunakan "formasi teroris".

Korps Sukarelawan Rusia (RVC), kelompok paramiliter sayap kanan etnis Rusia yang mendukung Ukraina, mengaku bertempur di dalam Rusia.

"Fase kedua yang dijanjikan oleh komandan RVC telah dimulai!" katanya di Telegram, merujuk pada serangan sebelumnya, di samping gambar para pejuang yang menembakkan senjata.

Ukraina membantah militernya terlibat dalam serangan ke wilayah perbatasan Belgorod Rusia dan mengatakan itu dilakukan oleh pejuang sukarelawan Rusia.

Gubernur wilayah Belgorod Vyacheslav Gladkov, mengatakan angkatan bersenjata Ukraina telah berulang kali menembaki Shebekino dengan roket Grad 122mm rancangan Soviet, membakar asrama dan merusak gedung administrasi.

Sedikitnya sembilan warga sipil terluka, katanya, dengan ratusan anak-anak, perempuan dan orang tua dievakuasi. Video yang tidak diverifikasi menunjukkan kebakaran di sebuah gedung besar di Shebekino.

Reuters tidak dapat memverifikasi akun secara independen dari kedua sisi.

Pihak berwenang Ukraina memperingatkan orang-orang di sebagian besar negara pada Kamis malam tentang kemungkinan serangan udara Rusia.

Shelter Serangan Udara

Di Kyiv, Ukraina mengatakan telah menembak jatuh 10 rudal jelajah balistik dan Iskander dalam serangan ke-18 Rusia di Ibu Kota sejak awal Mei. Tetapi seorang gadis berusia sembilan tahun, ibunya, dan seorang wanita lain tewas ketika puing-puing berjatuhan di dekat tempat perlindungan serangan udara yang mereka coba masuki.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dalam pesan video malamnya, mengatakan tempat penampungan "harus tetap dapat diakses. Kita tidak akan pernah lagi melihat situasi yang terjadi semalam di Kyiv ..."

Mengutuk kematian Kyiv, misi pemantau HAM PBB di Ukraina mengatakan enam anak tewas dan 34 terluka pada bulan Mei, dan 525 orang meninggal sejak invasi Rusia.

Rusia membantah menargetkan warga sipil atau melakukan kejahatan perang, tetapi pasukannya telah menghancurkan kota-kota Ukraina dan berulang kali menyerang daerah pemukiman.

Pemerintah Presiden Vladimir Putin mengklaim telah mencaplok bagian timur dan selatan Ukraina dalam "operasi militer khusus" untuk "denazifikasi" tetangganya, melindungi penutur bahasa Rusia dan mempertahankan perbatasannya dari ambisi Barat yang agresif.

Kyiv dan sekutu Baratnya menuduh Putin melakukan taktik biadab dan perampasan tanah bergaya imperialis di Ukraina, yang telah lama didominasi oleh Rusia di dalam Uni Soviet sebelum pecah pada tahun 1991.

Dukungan

Zelensky mengatakan pada hari Kamis (1/6/2023), bahwa dia telah menerima dukungan yang kuat dari sekutu yang menghadiri pertemuan puncak Eropa di Moldova mengenai masalah penyediaan jet tempur ke Kyiv untuk membantu mengusir pasukan Rusia. Namun, dia tidak memberikan rincian.

Zelensky mendesak Ukraina untuk menjadi bagian dari aliansi militer NATO - tetapi para anggota terpecah mengenai seberapa cepat hal itu harus terjadi.

Pemerintah Barat mewaspadai langkah apa pun yang mungkin membawa aliansi tersebut mendekati perang dengan Rusia.

"Sudah saatnya kita benar-benar duduk dan menemukan jawaban yang sangat konkret," kata Menteri Luar Negeri Lithuania Gabrielius Landsbergis.

Zelensky mengatakan Kyiv belum menetapkan tanggal untuk KTT perdamaian yang diusulkan, karena pihaknya berupaya untuk membawa sebanyak mungkin negara ke meja perundingan.

Ukraina mengatakan hanya penarikan penuh Rusia yang akan mengakhiri perang.

Adapun, Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan negara-negara anggotanya belum menyusun perincian tentang bagaimana menjamin keamanan Ukraina pada masa depan.

"Ketika perang berakhir kita harus memastikan kita memiliki kerangka kerja untuk memastikan itu bukan jeda dalam tindakan Rusia terhadap Ukraina," katanya di Oslo.

"Kita perlu menghentikan lingkaran setan agresi terhadap Ukraina."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Nancy Junita
Editor : Nancy Junita
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper