Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Manufaktur Tergerus, Awas Gejala Dini Deindustrialisasi!

Gejala deindustrialisasi mulai tampak dengan semakin meredupnya kontribusi sektor manufaktur terhadap PDB.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 07 Februari 2023  |  09:32 WIB
Manufaktur Tergerus, Awas Gejala Dini Deindustrialisasi!
Suasana di salah satu pabrik perakitan motor di Jakarta, Rabu (1/8/2018). Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARYA -- Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat kinerja perekonomian Indonesia selama tahun 2022 mencapai 5,31 persen. Capaian ini digadang-gadang yang paling tinggi sejak Presiden Joko Widodo (Jokowi) memegang tampuk kekuasaan pada 2014 lalu.

Kendati demikian, kinerja pertumbuhan ekonomi pada 2022 sejatinya tidak terlalu mengejutkan. Dengan pertumbuhan hanya 5,31 persen kinerja ekonomi Indonesia berpotensi berada di bawah saingan terdekatnya, Vietnam. Pertumbuhan ekonomi di negara Paman Ho, jika mengacu proyeksi dari Bank Dunia atau World Bank, akan berada di atas 7 persen. 

Masih mengacu kepada data Bank Dunia, pertumbuhan ekonomi Indonesia juga berpotensi di bawah Filipina dan Malaysia. Kedua negara ini diperkirakan akan mencapai pertumbuhan sebesar di atas 7 persen.

Angka lima persen tentu sangat jauh dengan proyeksi capaian dari negeri-negeri jiran tersebut. Pertumbuhan di kisaran 5 persen juga membuktikan adanya stagnasi pertumbuhan ekonomi pasca booming komoditas pada tahun 2010-an lalu.

Selain itu, jika mengacu kepada data resmi BPS, ada persoalan struktural yang sampai dengan saat ini belum ditangani.

Capaian pertumbuhan ekonomi 2022 membuktikan bahwa gembar-gembor tentang hilirisasi dan tetek bengek-nya ternyata belum mampu mengubah struktur ekonomi Indonesia. Setidaknya sampai detik ini.

Data BPS mengungkap bahwa ekonomi selama tahun 2022 lebih banyak digerakkan oleh sektor komoditas. Kontribusi sektor pertambangan dan penggalian ke dalam struktur Produk Domestik Bruto (PDB) mencapai angka 12,22 persen.

Padahal pada tahun-tahun sebelumnya, sektor pertambangan dan penggalian hanya sebesar 8,97 persen pada tahun 2021 dan 6,43 persen pada 2020. Peningkatan kontribusi sektor ini merupakan imbas kenaikan harga komoditas yang terjadi selama tahun 2022. 

Meningkatnya kontribusi sektor pertambangan dan penggalian tersebut juga semakin mengonfirmasi bahwa perekonomian selama tahun 2022 dikatrol oleh sektor komoditas. Sektor lain juga memiliki kontribusi cukup tinggi, sektor industri pengolahan adalah salah satunya.

Namun jika melihat data realisasi PDB 2022, kontribusi sektor manufaktur terhadap PDB justru semakin meredup. Pada tahun 2018, misalnya, sektor ini mampu berkontribusi ke PDB sebanyak 19,86 persen, 2019 turun ke angka 19,71 persen, tahun 2020 naik menjadi 19,87 persen, tahun 2021 turun lagi ke angka 19,24 persen.

Sedangan tahun 2022, hanya tersisa sebanyak 18,34 persen. Itu artinya kinerja manufaktur tahun 2022 terendah selama 5 tahun belakangan. Sekadar catatan pada tahun 2000-an, kontribusi industri pengolahan atau manufaktur ke PDB mencapai 20 persen.

Indonesia secara teori telah memasuki fase deindustrialisasi. Deindustrialisasi di kalangan ekonomi sering dimaknai sebagai menurunnya kontribusi sektor industri pengolahan non migas terhadap PDB.

Bagaimana Nasib Sektor Permintaan?

Secara umum daya beli masyarakat atau konsumsi rumah tangga pada tahun 2022 relatif lebih baik dibandingkan dengan tahun 2020 atau 2021 atau ketika pandemi Covid-19 sedang ganas-ganasnya. Laju pertumbuhan konsumsi rumah tangga pada tahun 2022 4,93 persen atau hampir 5 persen. 

Sekadar catatan pada tahun 2020, atau awal pandemi, daya beli masyarakat mencapai titik terendahnya. Pada tahun itu minus 2,63 persen. Daya beli masyarakat kembali membaik pada tahun 2021 dengan laju pertumbuhan di angka 2,02 persen. 

Namun demikian, jika melihat data 3 tahun belakangan ini, kontribusi konsumsi rumah tangga terhadap PDB juga tergerus. Pada tahun 2022, kontribusi konsumsi rumah tangga ke PDB mencapai 51,87 persen. Angka ini turun dibandingkan dengan tahun 2021 yang mencapai 54,4 persen dan pada tahun 2020 57,63 persen.

Di sisi lain, investasi juga mengalami penurunan kontribusi terhadap PDB. Pada tahun 2022, kontribusi investasi terhadap produk domestik bruto hanya 29 persen. Padahal pada tahun sebelumnya, investasi mampu berkontribusi sebanyak 30,7 persen. 

Satu-satunya sektor yang mengalami kenaikan kontribusi secara signifikan adalah ekspor barang dan jasa. Kontribusi ekspor barang dan jasa mencapai 24,49 persen. Laju pertumbuhannya pun mencapai 16,28 persen.

Namun demikian, jika mengacu kepada data struktur ekspor tahun 2022, sektor komoditas lagi-lagi menjadi penggerak utama ekspor Indonesia pada tahun tersebut.

Laju pertumbuhan ekspor industri pengolahan hanya sebesar 16,45 persen. Angka ini jauh di bawah pertumbuhan sektor pertambangan yang mengalami kenaikan ekspor sebesar 71,22 persen.

Selain itu, kontribusi eksportasi industri pengolahan atau manufaktur anjlok menjadi 70,67 persen. Tahun 2021 industri pengolahan mampu berkontribusi ke total ekspor 76,51 persen. Sedangkan kontribusi sektor pertambangan naik dari 16,37 persen (2021) menjadi 22,23 persen pada tahun 2022.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi Jokowi
Editor : Edi Suwiknyo

Artikel Terkait



Berita Lainnya

    Berita Terkini

    back to top To top