Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Perlindungan Data Konsumen Jadi Perhatian Investor

Keamanan data konsumen menjadi salah satu perhatian serius calon investor sebelum menanamkan modal ke sebuah korporasi. 
MG Noviarizal Fernandez
MG Noviarizal Fernandez - Bisnis.com 24 Januari 2023  |  16:31 WIB
Perlindungan Data Konsumen Jadi Perhatian Investor
Ilustrasi perlindungan data pribadi saat belanja di toko online atau e-commerce - Freepik.com
Bagikan

Bisnis.com,JAKARTA- Keamanan data konsumen menjadi salah satu perhatian serius calon investor sebelum menanamkan modal ke sebuah korporasi. Karena itu, pelaku usaha wajib melakukan berbagai langkah untuk melakukan perlindungan data konsumen agar tidak disalahgunakan.

Hendro, Direktur Deloitte Indonesia Risk Advisory mengatakan bahwa aspek yang saat ini menjadi acuan keberlanjutan sebuah perusahaan yang sering disebut environment social governance (ESG).

Privasi data pelanggan atau konsumen, tuturnya, tergolong hak asasi pelanggan dan masuk dalam kategori keberlanjutan khususnya pada governance atau tata kelola yang baik.

“Laporan ESG itu tentu saja akan dibaca oleh investor. Penanam modal, tidak hanya melihat kualitas perusahaan dari laporan keuangan saja tapi dari ESG. Kalau perlindungan data pelanggan kualitasnya turun, investor akan memperhatikan dan tentu saja berpengaruh secara keseluruhan kepada korporasi,” tuturnya dalam dialog tentang implementasi UU No.27/2022 tentang Perlindungan Data Pribadi, Selasa (24/1/2023).

Dia melanjutkan, dalam undang-undang tersebut, beberapa aspek penting yang harus diperhatikan dalam proses tata kelola data dehingga para pelaku bisnis dapat meningkatkan standar industri mereka untuk memberikan daya saing pelaku ekonomi digital nasional di industri global.

“Proses tata kelola data yang tercantum dalam UU PDP akan mendorong pengembangan teknologi baru dan inovasi pada setiap pelaku bisnis karena pemrosesan dan penyimpanan data dilakukan secara transparan dan harus berdasarkan persetujuan subjek. Selain itu, pengontrol data harus mendapatkan izin dari subjek data terlebih dahulu sebelum melakukan transfer data kepada pihak lain di luar yurisdiksi Indonesia, sehingga hal ini mendorong terciptanya digitalisasi dalam setiap aspeknya,” jelasnya.

Bagi pelaku bisnis dan industri, lanjutnya, implementasi manajemen data pribadi merupakan sesuatu yang cukup menantang. Setiap aspek penting membutuhkan integrasi yang tepat sasaran agar proses penerapan berjalan tanpa hambatan dan asas kepatuhan dapat dijalankan.

“Untuk itu penting sekali mengintegrasikan manajemen secara komprehensif guna membawa perubahan yang lebih baik,” tuturnya.

Cornel Juniarto dari firma Hermawan Juniarto Deloitte Legal mengatakan bahwa dengan jumlah pengguna internet aktif sebanyak lebih dari 210 juta orang, implementasi manajemen data pribadi berperan penting dalam proses bisnis, khususnya bagi pemangku kebijakan, pelaku bisnis digital, serta masyarakat umum yang terbiasa dengan layanan digital.

“Kami menyadari pentingnya akuntabilitas dan tata kelola data pribadi bagi setiap setiap korporasi, badan publik, dan organisasi internasional yang melakukan pemrosesan data pribadi sebagaimana diamanatkan UU PDP, di mana untuk hal tersebut diperlukan penanganan komprehensif terkait keamanan siber dan juga persiapan asas kepatuhan dalam implementasinya di berbagai industri. Manajemen data pribadi mendorong ekonomi digital Indonesia yang diproyeksikan tumbuh menjadi USD 146 miliar di tahun 2025,” katanya.

 UU PDP, tuturnya, ditujukan bagi seluruh organisasi maupun para pelaku bisnis di Indonesia untuk menjamin hak perlindungan data mereka. Harapannya, regulasi ini dapat meningkatkan daya saing para pelaku bisnis dalam sektor teknologi serta mendorong pertumbuhan ekonomi digital secara keseluruhan. Selain itu, UUP PDP juga akan meninjau setiap organisasi, lembaga, maupun pelaku usaha dalam memastikan data pribadi setiap individu yang tergabung di dalamnya tetap aman dan terjaga.

“Walaupun pelaku usaha diberikan batas waktu dua tahun sebagai periode transisi untuk mematuhi semua ketentuan terkait pemrosesan data pribadi di masing-masing bidang industri, namun di dalam periode tersebut, organisasi maupun pelaku bisnis perlu melakukan serangkaian tindakan. Beberapa di antaranya seperti menentukan framework PDP, pembuatan umbrella privacy policy, persiapan kerangka kerja pemrosesan data pribadi sebagai pedoman kepatuhan, dan peninjauan proses data pribadi untuk memastikan kepatuhan UU PDP,” pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perlindungan data pribadi investor
Editor : Thomas Mola
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top