Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Parlemen AS Datang Lagi, China Tingkatkan Intensitas Latihan Militer Dekat Taiwan

Militer China meningkatkan intensitas latihan militer di dekat Taiwan setelah sekelompok anggota parlemen AS mengunjungi pulau yang diklaim China.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 15 Agustus 2022  |  19:31 WIB
Parlemen AS Datang Lagi, China Tingkatkan Intensitas Latihan Militer Dekat Taiwan
Peluru kendali Dongfeng DF-41 milik China. - Militarythreats/PLA
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Militer China meningkatkan intensitas latihan militer di dekat Taiwan hari ini, Senin (15/8/2022), setelah sekelompok anggota parlemen Amerika Serikat (AS) mengunjungi pulau yang diklaim China dan bertemu dengan Presiden Tsai Ing-wen yang dinilai Beijing sebagai pelanggaran kedaulatan.

Lima anggota parlemen AS yang dipimpin oleh Senator Ed Markey tiba di Taipei dalam kunjungan mendadak pada Minggu (14/8/2022) malam.

Mereka merupakan kelompok tingkat tinggi kedua yang berkunjung setelah Ketua DPR AS Nancy Pelosi melakukan hal yang sama pada awal Agustus yang diikuti Latihan militer China.

Unit militer China yang bertanggung jawab atas daerah yang berdekatan dengan Taiwan, Komando Teater Timur Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) menyatakan telah mengorganisir patroli kesiapan tempur gabungan multi-layanan dan latihan tempur di laut dan wilayah udara di sekitar Taiwan pada hari ini.

Latihan itu adalah "pencegah nyata bagi Amerika Serikat dan Taiwan yang terus memainkan trik politik dan merusak perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan", tambahnya seperti dikutip ChannelNewsAsia.com, Senin (15/8/2022).

Kementerian Pertahanan China mengatakan dalam sebuah pernyataan terpisah bahwa perjalanan anggota parlemen itu melanggar kedaulatan dan integritas teritorial China dan "sepenuhnya mengekspos wajah Amerika Serikat yang sebenarnya sebagai perusak perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan".

"Tentara Pembebasan Rakyat China terus berlatih dan mempersiapkan perang dan dengan tegas membela kedaulatan nasional dan integritas teritorial,” ujarnya.

Ditambahkan, bahwa China akan menghancurkan segala bentuk separatisme 'kemerdekaan Taiwan' dan campur tangan asing."

Perdana Menteri Taiwan Su Tseng-chang mengatakan mereka tidak akan tergoyahkan oleh tanggapan China terhadap kunjungan semacam itu oleh teman-teman asing.

"Kami tidak bisa berbuat apa-apa karena ada tetangga yang jahat di sebelah," katanya kepada wartawan.

Kunjungan Pelosi sebelumnya membuat marah China, yang menanggapi dengan peluncuran uji coba rudal balistik di atas Taipei untuk pertama kalinya.

China juga menutup pintu dialog dengan Washington, termasuk pembicaraan militer dan tentang perubahan iklim.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china taiwan amerika serikat
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top