Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pengamat: Alasan Pemecatan Taufik dari Gerindra Tak Masuk Akal

Pemecatan Mohamad Taufik karena gagal memenangkan pasangan calon Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno di DKI Jakarta saat pemilihan presiden atau Pilpres 2019 tidak masuk akal.
Szalma Fatimarahma
Szalma Fatimarahma - Bisnis.com 08 Juni 2022  |  20:40 WIB
Pengamat: Alasan Pemecatan Taufik dari Gerindra Tak Masuk Akal
Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta Muhammad Taufik memberi keterangan seusai Rapat Paripurna terkait pengesahan Raperda tentang Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD (P2APBD) DKI Jakarta tahun anggaran 2019 di DPRD DKI Jakarta pada Senin (7/9/2020). JIBI - Bisnis/Nyoman Ary Wahyudi

Bisnis.com, JAKARTA – Pengamat politik Pangi Syarwi Chaniago menilai alasan pemecatan Mohamad Taufik karena gagal memenangkan pasangan calon Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno di DKI Jakarta saat pemilihan presiden atau Pilpres 2019 tidak masuk akal.

“Kalau alat ukur memberhentikan seorang kader itu berdasarkan asumsi atau suka tidak suka, berarti itu salah. Seharusnya partai memiliki alat ukur yang jelas dan pasti,” ucap Pangi kepada Bisnis, Rabu (8/6/2022).

Pangi curiga bahwa pemecatan Taufik hanya karena permasalahan yang sepele. Pihak partai seharusnya lebih berkaca pada kontribusi yang telah dilakukan oleh Taufik dalam membesarkan nama partai Gerindra.

Adapun Pangi menilai bahwa partai yang diketuai oleh Prabowo tersebut terkesan sama sekali tidak menunjukkan apresiasi terhadap tiap-tiap upaya yang diberikan oleh Taufik.

“Seakan usaha beliau (Taufik) sama sekali tidak meninggalkan kesan kepada partai. Rasanya sangat mudah untuk memberhentikan kader karena dianggap tidak patuh atau tidak loyal,” jelas Pangi.

Lebih lanjut, direktur eksekutif Voxpol Center Research and Consulting itu menganggap bahwa jika pemecatan Taufik didasari oleh alasan gagalnya Prabowo dan Sandi dalam pilpres 2019, seharusnya bukan hanya Taufik yang harus dipecat.

Pasalnya, Pangi memastikan bahwa perolehan jumlah suara yang rendah, tidak hanya terjadi di DKI Jakarta namun juga ditemukan di beberapa wilayah lain Indonesia.

“Kalau alasannya karena gagal mendukung Prabowo-Sandi, seharusnya semua anggota partai Gerindra diperiksa. Kalau ditelusuri, mungkin akan semakin banyak pihak yang dipecat,” ucapnya.

Sebelumnya, Majelis Kehormatan Partai (MKP) Gerindra telah melakukan pemecatan terhadap M. Taufik dalam putusan sidang di kantor Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Gerindra pada Selasa (7/6/2022).

Berdasarkan pernyataan yang disampaikan oleh Wakil Ketua MKP Wihadi Wiyanto, pemecatan Taufik disebabkan karena melakukan pelanggaran terhadap Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga (AD/ART) Partai Gerindra.

"Majelis Kehormatan Partai (MKP) Gerindra dengan ini memutuskan dan menyatakan saudara M Taufik selaku kader Partai Gerindra terbukti telah melanggar AD/ART Partai Gerindra," jelas Wihadi dikutip dari video konferensi pers yang diterima Bisnis

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

taufik prabowo subianto Pilpres 2019
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top