Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menag: Indonesia Dapat 100.051 Kuota Jemaah Haji, Kloter Pertama Berangkat 4 Juni

Indonesia mendapatkan kuota jemaah haji setelah dua tahun tidak memberangkatkan jemaah karena pandemi Covid-19.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 20 April 2022  |  04:42 WIB
Tangkapan layar - Menag Yaqut Cholil Qoumas memimpin sidang isbat penentuan awal Ramadan 2022, Jumat (1/4/2022). JIBI - Bisnis/Nancy Junita
Tangkapan layar - Menag Yaqut Cholil Qoumas memimpin sidang isbat penentuan awal Ramadan 2022, Jumat (1/4/2022). JIBI - Bisnis/Nancy Junita

Bisnis.com, JAKARTA – Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas mengatakan bahwa tahun ini Indonesia akan memberangkatkan 100.051 jemaah haji.

"Setelah dua tahun kita tidak memberangkatkan jemaah haji karena Covid-19, Alhamdulillah atas ikhtiar dan doa kita semua, di tahun ini kita akan kembali memberangkatkan jemaah haji dengan kuota 100.051 jemaah dan 1.901 petugas,” katanya pada Peringatan Nuzulul Qur'an Tingkat Kenegaraan, Selasa (19/4/2022) malam dikutip melalui keterangan pers.

Yaqut menjelaskan bahwa kloter pertama akan diberangkatkan pada 4 Juni. Menurutnya, kepastian jumlah kuota haji menjadi salah satu kabar gembira yang perlu disampaikan kepada umat Islam Indonesia dalam peringatan Nuzulul Qur'an.

“Semoga peringatan Nuzulul Qur'an Tingkat Kenegaraan tahun 2022 ini semakin meneguhkan bahwa nilai-nilai Al-Qur'an sangat penting dalam menjaga harmoni Indonesia,” jelasnya.

Sebelumnya, Kerajaan Arab Saudi resmi mengumumkan penyelenggaraan haji 1443 H dengan total jamaah mencapai 1 juta orang.

Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah Hilman Latief mengatakan bahwa kepastian adanya keberangkatan jemaah dari luar Saudi ini telah membuka seluruh simpul persiapan penyelenggaraan yang selama ini terus dilakukan pihaknya.

“Ini kabar gembira. Kepastian adanya kuota ini akan segara kami tindaklanjuti dengan finalisasi sejumlah langkah taktis yang telah dilakukan. Persiapan layanan, baik di dalam negeri maupun di Arab Saudi, akan segera difinalkan,” katanya melalui keterangan pers, Sabtu (9/4/2022).

Menurut Hilman, waktu yang tersedia tidak banyak. Pihaknya akan bekerja cepat dalam merampungkan persiapan, termasuk yang terkait dengan teknis pemilihan jemaah berhak berangkat sesuai ketentuan Arab Saudi dan pembinaan manasik bagi mereka.

“Kita akan bergerak cepat untuk melakukan persiapan. Biaya haji juga akan segera kita finalisasi dengan Komisi VIII DPR,” jelasnya.

Menteri Haji dan Umrah Arab Saudi dalam surat pengumumannya menyebutkan bahwa haji tahun ini akan dilakukan dengan ketentuan.

Pertama, haji tahun ini terbuka untuk mereka yang berusia di bawah 65 tahun dan telah menerima vaksinasi Covid-19 yang disetujui Kementerian Kesehatan Saudi.

Kedua, jamaah yang berasal dari luar Kerajaan wajib menyerahkan hasil tes PCR negatif Covid-19 yang dilakukan dalam waktu 72 jam sebelum keberangkatan ke Arab Saudi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

menteri agama kuota haji jemaah haji
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top